Le Voyage de la Vie

Archive for September 2011

Tadi waktu browsingย nemu gambar rumah ini. Bagus banget deh menurut saya. Rumah impian ๐Ÿ˜€

Sumber gambar dari sini:ย http://www.3dplanview.com/3D_Exterior_Renderings/3D_Rendering_Exterior_Photo_Real.jpg

Siapa Om Duleh?

Bukan om saya kok ๐Ÿ˜†

Itu nama tempat makan di Jln. Hasanudin, Bandung. Jln Hasanudin itu jalan di sebelah RS Boromeus, nyambung ke Unpad Dipati Ukur. Tadi siang aku nyoba makan disitu. Sayangnya lupa bawa si Exilim pink jadi nggak foto deh ๐Ÿ˜ฆ Aku merekomendasikan sekali tempat ini ๐Ÿ˜€ Makanannya enak deh. Meski agak mahal kalo dibanding makanan kantin, tapi sebanding lah dengan rasanya. Menunya macem-macem, ada yang masakan prasmanan gitu dan ada yang pesen. Ada macem-macem ayam dan ikan bakar juga. Tadi sih aku makan iga bumbu kayak gulai gitu dan kimlo, nggak sampai Rp 15.000. Dan enaaaaaak ๐Ÿ˜€ Teh panasnya gratis disitu. Kalo soal tempatnya sendiri oke kok, luas dan tempat duduknya banyak banget. Ada yang di dalam dan di teras. Ada yang meja kursi dan ada yang lesehan. Lumayan rame sih tadi, kayaknya kebanyakan anak Unpad. Cuma sayangnya, yang di meja sebelah merokok ๐Ÿ˜ฆ Ah kapan-kapan perlu dicoba lagi deh ini.

Halo-halo ๐Ÿ˜€

Bandung sudah mulai dingin lagi nih. Udah beberapa kali hujan. Dari hari Minggu malam udah mulai kerasa sih dinginnya. Minggu sore itu aku foto divisi kepengurusan 2011 di Jonas Banda. Antrinya ampun deh, akhirnya sambil nunggu antri makan dulu di GiggleBox di Jalan Progo. Sayangnya nggak bawa kamera jadi ga difoto deh makanannya ๐Ÿ˜ฆ Aku pesen grilled chickenย yang ternyata udah lengkap sama kentang dan salad sedikit. Yang asyik sih minumnya, ada pilihan exotic teaย gitu, mulai english breakfast, earl gre, chamomile, dll. Aku kan suka teh ๐Ÿ˜† Pulang dari foto itu aku ke kosan teman yang di daerah Tubagus juga, mau ngerjain tugas. Niatnya sih jam 9-an pulang, tapi ternyata nggak beres-beres, jadilah nginep disitu. Entah karena kurang tidur ato tidur nggak pakai selimut, waktu pulang paginya jadi pusing dan mual-mual. Bolos deh pagi itu. Pas lagi tidur, si tetangga kamar numpang ngeprint. Nggak tahu deh itu dia mikir kamarku habis kena angin topan ato apa, super berantakan. Habis gitu nyampe kamar, ganti baju, uda ga kuat lagi langsung tidur aja. Semua barang masih bergelatakan di sana-sini ๐Ÿ˜› Siangnya sih udah lumayan dna udah bisa kuliah.

Hari Selasa, aku kuliah sore terus lanjut les. Makan pempek juga akhirnya sebelum les, hore ๐Ÿ˜€ Beberapa menit setelah lesnya dimulai, hujan deres deh sampai nggak dengar suara gurunya. Akhirnya karena orangnya juga dikit, jadilah mepet-mepet gitu ๐Ÿ˜† Untung waktu pulang udah nggak hujan dan masih kebagian angkot (kalo diatas jam 9 malam, angkot ke Tubagus udah nggak ada). Fuuuh, dingin banget tuh.

Kalu hari in tadi kayaknya lumayan dingin juga. Aku seharian di kampus pakai jaket. Waktu udah siang aja sih dilepas. Tadi waktu makan malem juga berangkatnya pake jaket sih, tapi ara-gara kepedesan akhirnya berasa panas :mrgreen: Menunya tadi spagheti, jadi inget si chef di drama Pastaย ๐Ÿ˜› Dan hingga malam beginipun makin terasa dinginnya…

Foto yang ada di background blog ini aku ambil sendiri. Lokasinya di Kampung Sampireun Garut, diambil tanggal 3 April 2011 waktu aku dan teman-teman SMA yang di Bandung liburan di Garut, diajak tante bintangtimur ๐Ÿ˜€ Disitu ada semacam danau kecil, dan cottage-cottageย tempat nginep di sekitarnya. Foto ini diambil dari atas perahu waktu kami muter-muter di danau itu.

Ngngng… siapa hayo yang mau diomongin ini…? ๐Ÿ˜‰

Benci tapi butuh…

Yep, jawabannya adalah: para supir angkot ๐Ÿ˜†

Dari SMP aku udah jadi pengguna jasa transportasi yang satu ini. Tapi dulu kayaknya ga da ben-bencian deh. Malah waktu SMP kalo berangkat sekolah aku punya angkot langganan, yang penumpangnya hampir semuanya langganan juga. Sampe ibu-ibu dan mbak-mbak karyawan pabrik pelanggan angkotnya kadang bawa katalog dan jualan oriflame, sophie martin, dll di angkot ๐Ÿ˜† Saking kenalnya deh tiap hari bareng. Kalo waktu SMA juga kayaknya oke-oke aja naik angkot, meski jaraknya jauh. Kadang ngetem, agak menyebalkan, tapi secara keseluruhan oke lah.

Nah, waktu kuliah di Bandung ini, sebenernya untuk ke kampus bisa jalan kaki juga, tapi 1.5 km. Jadi kalo buat berangkat aku lebih sering naik angkot. Kalo pulang juga sering sih, tapi kalo butuh mampir biasanya jalan. Bedanya, angkot di Bandung ini sering nyebelin karena hobi banget ngetem ๐Ÿ‘ฟย Memang sih, supir angkot cari rejeki juga, tapi lho kalo angkotnya uda lumayan penuh tapi tetep ngetem apalagi pake mundur-mundur dan di belokan serta bikin macet, wuaaah emosi nih penumpangnya. Kayak penumpangnya tuh punya semua waktu di dunia aja. Kayak kemarin Sabtu tuh, aku kan ada perlu ke daerah Buah Batu, waktu naik angkot yang Kalapa-Dago sih emang jalannya macet, terus sempat ngetem sebentar karena angkotnya emang kosong. Eh waktu naik angkot yang Buah Batu, asem bener lah itu angkot uda hampir penuh tapi masih aja ngetem. Terus begitu jalan satu meter, liat ada ibu-ibu mau nyebrang nun jauh disana, langsung mundur lagi 5 meter kali ๐Ÿ˜ก Padahal tuh aku uda janjian sama orang. Dan waktu perjalanannya emang jadi molor banget. Yang nyebelin lagi si supirnya asyik aja bercanda sama orang yang duduk di sepan, kayaknya temennya gitu. Huh, dasar bocah. *nih supirnya bukan bapak-bapak, kayak masih bocah dia* Mungkin ini juga ya yang bikin orang makin banyak beralih ke motor. Tapi mau gimanapun sebel dan bencinya sama supir angkot… masih butuh sih…

Beberapa waktu ini aku sering merasa sepi deh. Di kos, banyak yang lulus dan pindah. Emang sih ada anak-anak baru, tapi belum terlalu akrab sama penghuni-penghuni lama. Mungkin faktor letak kamarku yang pindah juga sih. Dulu kan lumayan tengah, sekarang di pojokan.

Di kampus juga gitu, karena udah tingkat akhir jadi kesibukan di luar kuliah udah banyak berkurang. Mau main ke sekre himpunan atau unit juga nggak banyak yang bisa bener-bener dikerjakan, sementara aku sendiri kurang suka kalau cuma nongkrong-nongkrong nggak ngapa-ngapain. Temen-temen juga mulai banyak yang nggak bareng kuliahnya, karena banyak kuliah pilihan semester ini. Pada mulai sibuk sama tugas akhirnya juga. Mana aku masih nggak boleh keluar malem setelah sempat sakit, jadi ya makin terbatas waktu untuk ketemu orang-orang.

Terus temen yang di luar kampus, temen-temen lama itu, juga belakangan pada mulai sibuk. Emang tahun terakhir kuliah semua sih rata-rata. Dan temen deketku yang satu itu kartu modemnya ilang, makin jarang lah dia online dan bisa berkomunikasi sama aku ๐Ÿ˜ฆ Haaaah, kok kelabu bener gini ya postingannya? ๐Ÿ˜ฅ Padahal malem minggu. Nah ini juga yang bikin sepi. Nggak ada malem mingguan. Sampai sekarang aku nggak habis pikir, kenapa sih yang dilakukan orang itu ke aku justru hal-hal yang katanya dia nggak suka kalau dibegitukan. Yang katanya nge-frameย itu lah, habis manis sepah dibuang, nggak empati… Mana barusan dia bilang kalo boleh bawa motor, besok motornya nyampe. Pas masih sama aku aja nggak boleh bawa. Oke, oke, ini mestinya bukan urusanku lagi. Tapi tetep aja rasanya kayak stabbedย gitu…

Ah… aku mengoceh macem-macem…

Haha nggak keren banget ya judulnya ๐Ÿ˜†

Seperti biasa nih kalo weekend *eits iya bener weekend,kan weekend dimulai dari kamis jam 10 pagi* :mrgreen: aku nggak beli makan di luar (kecuali ada yang ngajak) tapi masak sendiri di kosan. Nah kemarin kebetulan juga kuliahnya udah beres dari jam 10 jadi bisa mampir ke pasar buat belanja bahan makanan. Terus kalap aja gitu waktu belanja ๐Ÿ™„ Nih kemarin tuh beli ayam, ikan mujaer, brokoli, kacang panjang, kentang, tomat, dan bumbu-bumbu. Pokoknya pas pulang baru kerasa kalo belanjaannya berat, zzz. Yaudahlah mumpung sempat belanja. Belanja ikan tuh yang agak tricky, buat milih ikan yang masih segar. Dulu *waktu masih polos dan bego serta belum berpengalaman* aku pernah salah beli ikan yang udah nggak segar ๐Ÿ˜ฆ Salah satu tanda yang gampang dilihat sih kalo ikannya segar itu matanya masih bening *cling cling polos tanpa dosa gitu deh* ๐Ÿ˜† Kalo matanya udah merah berarti udah nggak segar *entah karena begadang atau perlu pake Inst**

Nah yang kemarin aku masak ayamnya dulu., digoreng tepung. Sama bikin mashed potatoย dan sop sayur karena masih punya sisa wortel. Aymnya oke sih, tapi sop sayurnya nggak terlalu enak. Soalnya kaldu ayam, dan ternyata aku kurang suka. Lebih suka kalau kaldu daging sapi. Atau sup seafood. Kalu mashed potato, hmmm sebelumnya belum pernah masak ini.ย Terus pengen aja kentangnya dibikin apa gitu yang nggak sekedar kentang goreng. Seperti biasa, Google adalah panduan hidup ๐Ÿ˜› Resepnya dicari dengan googling, dapat deh. Kemarin bikinnya itu pertama kentang direbus. Lumayan lama, setengah jam lebih, kentangnya gede sih. Setelah itu dihancurkan (makanya namanya mashed), dan dicampur mentega, susu, keju, garam sedikit, dan merica. Hasilnya lumayan sih, tapi teksturnya masih kurang lembut. Cari-cari korban buat jadi tester, eh kosannya sepi. Niatnya mau nyicip doang sambil nunggu anak-anak kosan pulang sih, tapi akhirnya si kentang itu habis kumakan sendiri ๐Ÿ˜› Parahnya meski udah habis kentang gede berikut segala campurannya, masih belum kerasa kenyang kalo belum makan nasi *maklum produk asli Indonesia* Jadilah habis itu makan malam lagi pake nasi+ayam+sop sayur :mrgreen: nih fotonya

Setelah kemarin mencoba menu aneh begitu, hari ini masaknya menu yang tradisional dan praktis aja deh. Lauknya ikan mujaer goreng, dilengkapi sayur asem dan sambel tomat. Ikan mujaernya cukup dibumbui bawang putih dan garan. Biar gorengnya nggak gosong dan lengket, pakai api kecil tapi lama. Kalo sayur asemnya, cukup bawang merah, bawang putih, asem, garam, dan kacang panjang direbus dalam air sampai mendidih dan jadi deh ๐Ÿ˜† Sayur asem ini langka lho disini. Dari kecil kan aku kebiasaan makan sayur asem rumah yang rasanya memang asem, tanpa dikasih gula. Sementara kalau sayur asem beli di sekitar sini kebanyakan sayur asem ala jakarta yang isinya pakai kacang merah, jagung, dan dikasih gula jadi ada manisnya dikit. Makanya kalo lagi pengen sayur asem yang emang asem sih mau nggak mau mesti bikin sendiri. Nah kalo hari ini tadi berhasil nemu tester, seorang teman kosan, sebut saja E alias J :mrgreen: Tapi kata si mbak E ini sayur asemnya kurang manis. Ya eyalah mbak, wong sengaja nggak pake gula. Kan cukup yang masak aja yang manis.