Le Voyage de la Vie

Menangis

Posted on: September 12, 2011

Aku jadi pengen nulis tentang menangis setelah hari ini tadi sempat menangis. Nggak akan bahas tentang penyebabku nangis sih.

Dulu waktu bayi, kata orang tuaku, aku termasuk gampang nangis. Kalau di tengah orang-orang yang belum dikenal, bakal nangis deh. Beranjak balita dan SD, frekuensi nangisku berkurang. Seringnya nangis gara-gara luka fisik, ya paling jatuh atau gimana. Oh sama kalau dimarahi šŸ˜† Nah sekitar waktu SMP, aku malah sangat sulit nangis. Bahkan ketika ada acara-acara dimana hampir semua anak nangis, aku tetep nggak bisa nangis. Entah kenapa ya. Tapi waktu SMA, di hari pertama masuk, tepatnya waktu MOS, baru beberapa menit aku langsung tetangisan deh -__- Ya, MOS di SMA aku dulu cukup keras. Aku nggak bilang kejam, karena banyak hal mendidiknya juga. Banyak pelajaran yang bisa aku ambil. Tapi shock juga sih baru masuk langsung dihadapkan sama metode gitu.

Kalau tahun-tahun belakangan, rasanya aku emang gampang menangis. Sering kalau ada masalah apa, aku nangis dulu. Tapi aku sangat menghindari nangis di depan orang lain. Jadi paling masuk kamar baru nangis. Atau kalo udah darurat ya toilet deh. Buat aku, menangis ini jadi salah satu cara buat bikin aku tenang. Memang aku orangnya agak-agak drama queen kali ya, kalo ada masalah langsung heboh, padahal dipikir-pikir masalahnya ga seberat yang aku kira awalnya. Nah tapi justru biasanya setelah menangis sebentar ini, dan memang sebentar biasanya, aku bisa menenangkan diriku dan bisa mikir lebih jernih. Kalau dipaksakan nahan nangis justru aku makin bingung. Tapi ya itu, aku nggak mau nangis di depan orang lain. Selain karena lebay juga keliatan lemah. Aku nggak nyaman aja kalo harus membuka kondisiku yang lagi seperti itu di depan orang lain. Tapi kalau misalnya dicurhati teman sampai dianya nangis sih aku nggak keberatan, dan nggak berpikiran negatif juga tentang yang bersangkutan. Agak standar ganda sih.

Jadi, bagaimana pendapat anda tentang menangis? šŸ™‚

Advertisements

10 Responses to "Menangis"

aku orgnya paling ndak bisa nahan nangis, kalau mau nangis, ya nagis sekuat2nya … biasanya cuman sebentar …. beberapa mnt kemudia sdh bisa senyum lagi šŸ™‚

hampir sama šŸ™‚

menangis itu manusiawi kok mbak.. hanya saja, saya termasuk perempuan yang susah menangis.. hahahahaha, kadang sedih juga pas lagi pengen nangis eeh ni air mata malah pada sumputan kagak mo keluar..

saya pas jaman umur belasan tuh kayak gitu…

Gak apa2, orang mudah nangis itu bukan berarti cengeng, tapi berhati lembut. šŸ™‚

Saya nih contohnya, mudah nangis kalo nonton pilem yang menyedihkan. šŸ˜„ Makanya saya ga kuat kalo nonton film genre drama yang menyedihkan. Akting yang baik ditambah sontrek yang pas bisa ngebuat saya nangis.

iya tuh mas,film drama emang gampang bikin nangis šŸ˜„
eh saya jadi penasaran deh,mas ini yang mana sih? kita sekampus,satu SMA tapi saya nggak tau orangnya,hehe šŸ˜†

menangislah – kalau itu jalan pemecahan masalah yg terbaik …. šŸ˜‰
biasanya kaun cow langsung luluh or klepek2 dengar cew-nya nangis lantaran dia … hahaha … lebay..

haha masa sih? nggak malah sebel ya cengeng gitu?

Tante paling gampang nangis Nin, cenderung lebay malah…susah buat dihilangkan, paling juga diminimalisir *itu juga belum berhasil*.

Buat tante, menangis itu lebih baik daripada marah-marah mengumbar emosi, banyak yang sakit hati solanya…sedangkan kalo kita nangis, kan cuman kita sendiri yang merasakan šŸ˜‰

gitu ya tante? iya sih saya juga mikirnya kalo nangis, apalagi nagis sendirian seenggaknya ga ganggu orang lain…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: