Le Voyage de la Vie

Dari Mashed Potato sampai Sayur Asem

Posted on: September 22, 2011

Haha nggak keren banget ya judulnya πŸ˜†

Seperti biasa nih kalo weekend *eits iya bener weekend,kan weekend dimulai dari kamis jam 10 pagi* :mrgreen: aku nggak beli makan di luar (kecuali ada yang ngajak) tapi masak sendiri di kosan. Nah kemarin kebetulan juga kuliahnya udah beres dari jam 10 jadi bisa mampir ke pasar buat belanja bahan makanan. Terus kalap aja gitu waktu belanja πŸ™„ Nih kemarin tuh beli ayam, ikan mujaer, brokoli, kacang panjang, kentang, tomat, dan bumbu-bumbu. Pokoknya pas pulang baru kerasa kalo belanjaannya berat, zzz. Yaudahlah mumpung sempat belanja. Belanja ikan tuh yang agak tricky, buat milih ikan yang masih segar. Dulu *waktu masih polos dan bego serta belum berpengalaman* aku pernah salah beli ikan yang udah nggak segar 😦 Salah satu tanda yang gampang dilihat sih kalo ikannya segar itu matanya masih bening *cling cling polos tanpa dosa gitu deh* πŸ˜† Kalo matanya udah merah berarti udah nggak segar *entah karena begadang atau perlu pake Inst**

Nah yang kemarin aku masak ayamnya dulu., digoreng tepung. Sama bikin mashed potatoΒ dan sop sayur karena masih punya sisa wortel. Aymnya oke sih, tapi sop sayurnya nggak terlalu enak. Soalnya kaldu ayam, dan ternyata aku kurang suka. Lebih suka kalau kaldu daging sapi. Atau sup seafood. Kalu mashed potato, hmmm sebelumnya belum pernah masak ini.Β Terus pengen aja kentangnya dibikin apa gitu yang nggak sekedar kentang goreng. Seperti biasa, Google adalah panduan hidup πŸ˜› Resepnya dicari dengan googling, dapat deh. Kemarin bikinnya itu pertama kentang direbus. Lumayan lama, setengah jam lebih, kentangnya gede sih. Setelah itu dihancurkan (makanya namanya mashed), dan dicampur mentega, susu, keju, garam sedikit, dan merica. Hasilnya lumayan sih, tapi teksturnya masih kurang lembut. Cari-cari korban buat jadi tester, eh kosannya sepi. Niatnya mau nyicip doang sambil nunggu anak-anak kosan pulang sih, tapi akhirnya si kentang itu habis kumakan sendiri πŸ˜› Parahnya meski udah habis kentang gede berikut segala campurannya, masih belum kerasa kenyang kalo belum makan nasi *maklum produk asli Indonesia* Jadilah habis itu makan malam lagi pake nasi+ayam+sop sayur :mrgreen: nih fotonya

Setelah kemarin mencoba menu aneh begitu, hari ini masaknya menu yang tradisional dan praktis aja deh. Lauknya ikan mujaer goreng, dilengkapi sayur asem dan sambel tomat. Ikan mujaernya cukup dibumbui bawang putih dan garan. Biar gorengnya nggak gosong dan lengket, pakai api kecil tapi lama. Kalo sayur asemnya, cukup bawang merah, bawang putih, asem, garam, dan kacang panjang direbus dalam air sampai mendidih dan jadi deh πŸ˜† Sayur asem ini langka lho disini. Dari kecil kan aku kebiasaan makan sayur asem rumah yang rasanya memang asem, tanpa dikasih gula. Sementara kalau sayur asem beli di sekitar sini kebanyakan sayur asem ala jakarta yang isinya pakai kacang merah, jagung, dan dikasih gula jadi ada manisnya dikit. Makanya kalo lagi pengen sayur asem yang emang asem sih mau nggak mau mesti bikin sendiri. Nah kalo hari ini tadi berhasil nemu tester, seorang teman kosan, sebut saja E alias J :mrgreen: Tapi kata si mbak E ini sayur asemnya kurang manis. Ya eyalah mbak, wong sengaja nggak pake gula. Kan cukup yang masak aja yang manis.

Advertisements

14 Responses to "Dari Mashed Potato sampai Sayur Asem"

Itu goreng ayamnya langsung ya? Maksudku, tanpa diungkep terlebih dahulu? Aku kalo masak suka nggak sabaran, kalo goreng ayam, kadang masih ada darahnya di dalam. Hiiii, jadi vampir…

diungkep dulu kok,kalo nggak ya emang berdarah

ninceus, kamuh calon esteri idaman, bisa masak. top deh!

haku ndak bisa masaaaaaaaak πŸ˜₯

ng,sebenernya kalo di rumah saya tuh ga pernah masak,nyuci,setrika,dll πŸ˜†
jadi ya tuntutan kondisi ini πŸ˜›
lagian kalo masak kan bisa diibaratkan kayak nyampur bahan-bahan kimia gitu *frik* :mrgreen:

kalo masakan andalan dhe, tumis kangkung, telur dadar.. hahahaha, itu kalo bener2 lagi kepepet harus masak.. πŸ˜€

saya nggak doyan tumis kangkung,apalagi kalo pake saus tiram
tapi kalo kangkung buat pecel suka πŸ˜›

Saya sendiri lebih suka makanan tradisional lho, Mbak. Apalagi yang pake pedes2 gitu, bikin iler netes dah. Hehe

samaaa,suka makanan pedes juga
saya kalo kepedesan bisa sampe nggak bisa ngomong,nggak bisa lanjut makan,keringetan,deg-degan πŸ˜†

Wuih, hebat, soalnya tinggal di Indo dan hobi masak sendiri πŸ™‚

sekarang tinggal di kos yang beda provinsi sama rumah sih mas, jadi makanan kesukaan banyak yang ga dijual disini πŸ˜€ *kayak sayur asem itu contohnya*

saya pertama kali merasalan mashed potato waktu sekolah di Fort Huachuca Arizona. Ditraktir sponsor makan steak. Nah disitulah steaknya digandengkan dengan mashed potato.

Tapi sebenarnya, telo rambat kalau dibuat getuk kan yo jd mashed potato tho nduk.

Salam hangat dari Surabaya

saya sudah beberapa kali sih makan,di bandung kan banyak makanan aneh dijual di tempat murah buat anak kos
mulai steak,pasta,sushi
hahaha,iya sih mirip gethuk ya -__-
tapi jadinya mashed telo dong pakde

Huuuuaaaaa, makan sayur asem sambil lihat yang masak aja…ditanggung jadi manis deh sayur asemnya πŸ˜›

hahahaha bisa aja tante,jadi malu *loh* πŸ˜›

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: