Le Voyage de la Vie

Kunci Ilang

Posted on: October 21, 2011

Tadi siang aku ke kampus sebentar, niatnya mau mengerjakan penelitian alias si tugas akhir, eh tapi ternyata agar yang aku bikin keenceran, padahal udah sesuai resep. Agar? Yup, agar. Agar sebangsa jeli itu lho. Tapi bukan yang buat dimakan tentunya, tapi yang buat medium pertumbuhan mikroba. Agak sebel sih, rasanya kayak bikin nutrijel tapi kurang kenyal πŸ˜†

Terus setelah makan siang di kampus demi kesempatan sosialisasi dengan teman-teman lain subjurusan yang hari ini tadi ujian dan semalam begadang, aku mampir sebentar ke sekretariat himpunan terus pulang. Karena nggak panas (mendung sih tadi), aku pulang jalan kaki, sekalian mampir beli mangga. Nggak tau deh, kapan hari aku habis ngabisin mangga sekilo sendiri (nggak sekaligus sih, sekali makan satu buah = setengah kilo :mrgreen: ) dan kemarin juga habis makan mangga yang dibawain temen kosan bareng-bareng, tapi maish pengen. Kalau yang tadi mangganya sekilo lebih isi 3, harganya 7000. Eniwei, balik ke cerita, tadi mampir beli beras juga. Nah bayangkan, setelah bawa beban berat gitu, begitu sampai kos dan naruh mangga di kulkas, aku ke kamar. Waktu nyari kunci kamar di tas… JENG JENG.. kuncinya nggak ada πŸ˜₯

Nggak panik juga sih, soalnya kejadian kunci ilang bukan pertama kali kok πŸ˜› Malah dulu pernah ilang pas pulang kos tengah malem habis ngerjain tugas, dan setelah dibuka pake kunci cadangan, eh besoknya ketemu jatoh dekat pagar kosan. Terus tadi aku minta lah kunci cadangan ke bapak penjaga kos. Dan kunci cadangan ini adanya sekresek, mungkin ada 100 kunci kali ya, nyampur semua *lebay dikit* Eh sialnya, nggak ada satupun kunci yang pas πŸ˜₯ Bahkan nggak ada satupun yang bisa masuk dikit aja ke lubang kuncinya kecuali satu. Untungnya akhirnya pake satu kunci yang nggak terlalu pas ini juga, diutak-atik dikit, mau kebuka deh. Alhamdulillah bisa masuk kamar…

Nah terus kemanakah kunci yang hilang itu? *nih udah berasa judul sinetron aja, Kunci Yang Hilang, eh bukan ding, mestinya Kunci Yang Tertukar* :mrgreen: Setelah minta tolong temen yang maish di kampus, ternyata kuncinya ketinggalan di saku jas lab aku… Tetoooot…. Untungnya nanti malem bakal les, dan si temen yang aku mintain tolong ini juga les di tempat yang sama dan jam yang sama (tapi beda kelas).

Advertisements

16 Responses to "Kunci Ilang"

*sigh* *menghela nafas*

Belum lama ini, kunci paviliun saya yang hilang. 😦
Untung waktu itu ayah saya masih pas berkunjung ke Bandung… πŸ˜€

wuoh nggak cuma saya ternyata!

aku juga pernah kok.. udah panik kan kuncinya ke mana, ternyata ketinggalan di kos temen *tarik nafas lega*
eh,, jangan lupa ikut giveaway ya,, bikin ending denova-dimitri versi kamu.. πŸ˜€

bentar ya mel,besok ujian nih,hehe

haha, kadang2 itu emang terjadi. Aku juga pernah ngalamin, kadang kunci ketinggalan di kantor (untuk kantor deket jadi bisa diambil deh dengan mudah) ato dipinjem temen, haha.

Cuma disini kalo kunci beneran hilang ribet juga nih. Bisa sih minjem kunci cadangan, tapi mesti deposit 50 euro (sekitar 600rb) selama pake kunci cadangan itu buat masuk kamar (jadi kalo kuncina gak ada di kamar ya bye bye deh, harus bayar lagi buat bikin kunci baru). Malah, kalo hilangnya pas wiken, depositnya jadi 60 euro dan ini nggak dikembaliin loh (soalnya kantor apartemennya, tempat disimpannya kunci cadangan itu), tutup pas wiken 😦 Ya gitu deh…

wah mahal amat? disini sih bikin kunci duplikat 6rb rupiah kalo ga salah πŸ˜›
kalo minta kunci cadangan yaaa asal sabar cocokin aja πŸ˜†

Hhhhh…ikut panik ngebayangin nyocok-nyocokin kunci se-kresek itu tadi… 😦

Ninaaaaa, kok tiba-tiba udah banyak posting aja, Nin?
Efek dari makan mangga ya…hihihi πŸ˜›

kapan itu lagi banyak tugas tante,jadi jarang nulis
kemarin nggak terlalu panik sih karena hampir yakin kuncinya nggak ilang tapi ketinggalan di saku jas lab πŸ˜†

sheno juga pernah stres kehilangan kunci, ga taunya itu kunci ketinggalan di kulkas pas lagi ngambil minum -,-

hahaha,kalo udah lupa gimana lagi ya

dulu waktu masih pake mio, kunciku sering nyantol di lobang kunci-ne motor. trs saya pun lupa mencabutnya, langsung melenggang pata-pata, ngana pe bodi poco-poco…… *nyanyik*

seringnya kunci ditemu Sella kopsis, atau ditemu anak, atau disembunyiin pak TU. wes wes tobat….. yg paling parah, kunci pernah ta’ tinggal nyantol waktu saya syoping-syoping buku bekas di jalan Semarang.

that was just …… crayzeh o_____________________O

eman’e nggak tak temuin motorya waktu itu πŸ˜›

aihh biar ditemu juga emang ninceus bisa nyetirnya? wikikikik….

eh bisa dooong kalo mio doang mah
yang ga bisa kalo megapro,hihi πŸ˜†

hahahahaha, penyakit yang selalu ada nih, LUPA.. semogaa tidak teledor lagi yaa mbak, kalo kuncinya beneran ilang gimana coba.. kan riweuh juga.. πŸ˜›

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: