Le Voyage de la Vie

Saya Percaya Bahwa Cimahi Adalah Luar Kota

Posted on: December 12, 2011

Buat yang nggak tau, Cimahi itu kota yang terdiri dari 3 kecamatan saja dan letaknya persis berbatasan dengan kota Bandung.

Jadi inilah cerita hari Minggu kemarin.

Sebelumnya, Sabtu malem aku dapat SMS dari sepupuku yang tinggal di Cimahi. Katanya istrinya melahirkan. Wah ponakan baru πŸ˜€ Ngomong-ngomong meskipun si sepupu ini adalah satu-satunya keluarga yang tinggal cukup dekat sama aku (semua keluarga besar dari mama dan bapak tinggal di Jawa Timur kecuali satu om di Bekasi dan satu sepupu lain di Cirebon), tapi aku belum pernah ke rumahnya. Nah rumahnya itu di Cimahi. Dengar berita gembira itu, aku pengen dong main ke sana.

Minggu pagi, aku pergi beli kado dulu. Berhubung bakal bolak-balik kalo harus ke kos lagi, aku udah siap-siap bawa kertas kado yang udah dibentuk kantong siap diisi, gunting, dan selotip πŸ˜† Setelah dapat kado dan sepupuku kasih tau alamatnya, aku nanya seorang temanku yang merupakan warga asli Cimahi, bagaimana caranya menuju alamat tersebut dengan angkot. Katanya naik angkot ke IP terus oper angkot Cimahi, bilang aja sama supirnya turun di Permana (nama jalannya). Oke, kayaknya instruksi yang cukup mudah diikuti. Di angkot, aku masukin kado ke kertas kadonya dan membungkus rapi πŸ˜€ multitasking yeee. Nah sampai IP masih lancar-lancar saja, aku juga lumayan tau daerah situ.

Memasuki bagian kedua perjalanan, aku sibuk mengamati jalan, maklum baru pertama ke daerah situ. Terus setelah agak jauh, angkotnya berhenti di pom bensin. Ada ibu muda dan bapak-bapak yang turun dari angkot. Begitu angkotnya selesai isi bensin, nggak langsung pergi lagi. Eh ternyata dua orang penumpang tadi itu ke toilet dan balik lagi naik angkot πŸ˜† berasa bus antarprovinsi deh! Hahaha. Baru pertama ini aku naik angkot dan pake pit stop ke toilet.

Setelah perjalanan udah sejam lebih, alamat yang ada di toko-toko di pinggir jalan mulai berubah dari Cimahi Tengah menjadi Cimahi Selatan. Bingung dong aku, wong alamat yang aku tuju itu Cimahi Utara. Sampai nanya ke pak supirnya apa udah kelewat. Katanya belum neng, masih jauuuh. Oke. Hem, entah berapa banyak pasar, rumah sakit, dan Warteg Bahari yang terlewati. Heran juga deh, kenapa banyak banget warteg yang namanya Warteg Bahari? Waralaba gitu?

Sampai di daerah Cimahi Mall, supirnya ganti bahkan. Aku udah nggak tau lagi deh tujuanku itu di mana. Setelah lebih dari sejam setengah, akhirnya tulisan-tulisan alamat berubah jadi Cimahi Utara. Fyuh. Dan akhirnya ketika ada tulisan Citeurup, mulai senang deh. Akhirnya setelah DUA jam perjalanan, ampai juga di Jalan Permana. Berasa Bandung-Jakarta wew. Terus aku kan nanya lagi ke temanku, gimana caranya pulang. Selain kasih tau, dia juga bilang kalo angkot yang berangkat itu jalurnya emang MUTER. Pantes aja, berasa udah mengelilingi seluruh kecamatan di Cimahi!

Oya keponakanku cewek, beratnya 3,4 kg. Lucu lhooo πŸ˜€ Chubby gitu deh. Imut-imut.

Pas pulangnya, ternyata bener, jauh lebih cepet. Dalam 1 jam 15 menit aku uda nyampe kamar kos. Sementara tadi pas berangkat, 2 jam itu itungannya dari tempat beli kado. Saya percaya deh kalo Cimahi itu luar kota. Padahal minggu lalu waktu kuudew, si temen yang gadis Cimahi itu bilang lagi di luar kota pas lagi di Cimahi, aku ketawa-ketawa aja. Haha, ampun neng.

Advertisements

10 Responses to "Saya Percaya Bahwa Cimahi Adalah Luar Kota"

hahaha, Cimahi mah hitungannya memang udah luar kota dong, hahaha πŸ˜› Aku malah selama di Bandung belum pernah deh ke Cimahi. Kalau nggak salah sih cuman nebeng lewat doank, wkwkwkw πŸ˜†

iya tapi selama ini kesannya kayak deket gitu soalnya banyak anak kampusku yang rumahnya Cimahi πŸ˜†

hahaha.. saya juga percaya bahwa tangerang itu bukan bagian jakarta

haha, kalo tangerang itu jakarta coret ya? πŸ˜›

Wuih, dua jam? Jauh itu mah…. Emang bener tuh, serasa pergi ke luar kota, hehe…. Saya ikut percaya deh πŸ˜‰

gara-gara jalur angkotnya muter sih

Weleh, weleh…berasa ikut keringetan baca posting ini, Nin…nggak nyangka juga kalo Cimahi sejauh itu… πŸ˜›
Hehehehe, tetep ketawa pas baca pada ke toilet pas di pompa bensin, kayaknya itu deh indikasi luar kotanya!

sebenernya karena jalur angkotnya muter kalo kata temen saya
dan karena sopir angkotnya pake ganti pas di tengah perjalanan πŸ˜†

Hahahaha, Cimahi itu kalo dilihat dari Google Earth, nyambung-bung banget ama Bandung. πŸ˜€
Perbatasannya sulit dilihat. πŸ˜†

Itulah yang jadi permasalahan Kota Cimahi sejak awal. Kata dosen saya, masa’ sebuah kota hanya terdiri dari tiga kecamatan? Itu sebuah kekonyolan yang dipaksakan.

wah pendapat ahli dari anak plano πŸ˜€ *eh iya toh plano?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: