Le Voyage de la Vie

Archive for April 2012

Navigacity adalah sebuah kompetisi yang merupakan salah satu rangkaian acara Geopoint 2012 yang diadakan anak Geodesi ITB. Kompetisinya sendiri adalah kompetisi navigasi dimana peserta harus memecahkan clue berupa koordinat yang diberikan panitia dan menuju ke tempatnya. Ada games juga di tempat-tempat tujuan. Clue dikasih tiap satu jam lewat radio. Satu tim harus ada satu mobil dengan anggota 2-5 orang. Me and the girls ikut lomba ini atas dasar keinginan jalan-jalan dan bertualang bersama 😀 Timnya hampir sama lah kayak pas ikut CPDC di UI Maret lalu, tapi plus neng Anissa alias Anur :mrgreen:

Lombanya dimulai dari pagi. Kami dapat nomor kelompok A3. Dapat stiker gede dengan nomor kelompok yang ditempel di kanan-kiri mobil SX4 Ilma. Yang jadi driver tentu Ilma, cuma mbak ini yang bisa nyetir 😆 Navigator utamanya tentu yang rang Bandung, Dewi *eh aslinya Cimahi sih*, kalo Anur mah bukan orang Bandung tapi orang Dago 😛 Nonop kebagian mencatat koordinat, Anur ngitung, dan aku ngeplot di peta.

Tujuan pertama adalah Tahura, Dago Pakar. Waktu clue keluar kami lagi isi bensin di Dipati Ukur jaid langsung wusss cabut kesana. Disana ada dua games, makan roti dan cari gantungan kunci. Wah baru kerasa banget kalo cewek-cewek ini stamina fisiknya cupu 😦 Jarang olahraga heuuu. Kami tim yang pertama nyampe lho. Terus selanjutnya tujuan kedua adalah museum Pos di daerah dekat gedung Sate. Games-nya semacam TTS yang jawabannya didalam museum. Seru loh.

ki-ka: Ilma, Nonop, Nina, Anur. Dewi yang motoin 😛

Habis itu dengan gambling kami menuju ke Braga. Eh ternyata beurntung banget, tujuan selanjutnya emang Braga. Di Braga kami harus nyari lukisan dan bikin sketsanya. Errr, kagak ada yang bisa gambar 😆 Ini foto pas kami mau ke mobil di Braga.

Selanjutnya nih yang paling jauh. ke museum Sri Baduga di Tegallega. Macetnya ampun. Sampai sana peserta lain udah pada sampai sih. Games-nya ada pertanyaan gitu, jawabannya bisa dicari di museum. Nah kali ini Dewi ikut foto:

Dari situ ada waktu buat istirahat siang dan kami memutuskan buat ke alun-alun, sekali lagi gambling saudara-saudara. Dan beruntung lagi, karena spot selanjutnya memang alun-alun. Games disana adalah disuruh foto kedua menara masjid agung bersama salah satu anggota tim. Dan cari lambang Geopoint di lapangan alun-alun. Ini fotonya:

Terakhir, tempat tujuannya adalah Babakan Siliwangi, dekat Sabuga. Kami mampir dulu ke Gedung Sate buat foto, buat poin bonus. Di Baksil games-nya adalah ukur luas bidang. Setelah beres kami ke titik finish di kampus, di CC Timur. Berhubung pengumuman masih lama, kami ke masjid Salman buat… bobok 😛 capek bok!

Akhirnya nggak menang sih. Tapi seru abis. Menyenangkan sekali sama teman-teman bermain, bercerita, belajar, bertualang, dan sebut saja sahabat-sahabat ini 😀 Udah lama juga sih nggak melakukan sesuatu atau sekedar jalan-jalan atau bahkan makan berlima lengkap begini :mrgreen: Terus dari 6 tempat tujuan itu, yang 3 aku belum pernah sama sekali. Jadi lumayanlah dalam sehari bisa ke banyak tempat begitu. Nggak sekedar wacana 😛 Oya pas di CC Timur kau sempat foto sama maskotnya, Gegep:

All photos are taken by Dewi Rakhmawati with her DSLR 😀

P.S. Setelah liat hasil skornya, ternyata kalahnya murni karena fisik dan nggak bisa gambar, hahaha. Jeblok di pos yang fisik dan gambar 😛

Advertisements

Baru-baru ini aku menyadari, tidak pernah ada kata terlambat untuk move on. Weits, jangan berpikir ini move on urusan percintaan ya 😆 Ini masih soal kosan itu lho. Jadi sejak awal direnovasi Februari kemarin, aku udha merasa kurang nyaman. Tapi tetap bertahan karena ada diskon 70%. Selain itu kupikir ribet juga sih kalo pindahan sementara tinggal sekitar stau semester lagi. Tapi akhirnya ketika sudah pindahan ke kos baru, meski sepertinya dan semoga bakal cuma 2-3 bulan, aku baru menyadari kalau move on itu penting. Ketika sudah merasa tidak nyaman, ya kenapa tidak ditinggalkan dan mencoba yang baru?

Ini berlaku buat hal-hal lain juga sih. Iya nggak? Kalau memang merasa tidak nyaman dengan sesuatu, tidak ada salahnya mencoba mengubah kondisi atau mencari yang baru. Daripada rasa tidak nyaman itu justru akhirnya berpengaruh ke aspek-aspek kehidupan yang lain dan malah bikin nggak produktif?

Siang ini laptopku masuk rawat inap diservice center 😦

Laptop punyaku (bukan yang aku pakai nulis sekarang, ini sih laptop neng kuudew) sudah agak uzur emang. Aku beli kalo ga salah pas liburan antara semester 1 ke semester 2). Pakai duit sendiri lho, hadiah lomba olimpiade kimia pas SMA :mrgreen: Laptop Axioo MLC 12 inch, Core 2 Duo, HD 250 GB, RAM 2 GB. Wah seneng banget pas beli itu. Tapi sayangnya semakin bertambahnya usia, si laptop ini performanya makin menurun. Dimulai dari baterenya yang bocor sejak akhir semester 5, sampai kini jadi sering banget blue screen 😦 Padahal lagi super sibuk TA begini. Makanya hari ini laptopku diservis dan ternyata harus opname buat dioperasi huhu. Doakan supaya sembuh yaaa.

New Room

Posted on: April 14, 2012

Akhirnya aku pindahan kos-kosan 😀

Setelah di post sebelumnya aku cerita kalau mau pindah kos karena terganggu renovasi, akhirnya hari Minggu tanggal 8 kemarin aku pindahan. Jadi satu kos sama gengs sejurusan yang kemarin sempat ikut lomba bareng itu. Kamarnya gedeee, 4×4 m :mrgreen: Yah sebelumnya kamarku cuma 2,5×3 meter kurang sedikit. Hasilnya jadi pengen guling-guling dalam kamar yang luas ini, hehe. Sampai ada becandaan kalau di kamar yang lama cuma bis abuat solat 1 orang, di kamar ini bisa jamaah 10 orang 😆 Kasurnya sama sih, spring bed ukuran single. Kalau kamar mandi dan dapurnya masih lebih bagus kos lama malah. Yah namanya juga pencarian buru-buru. Tapi enaknya sekarang kalo ada problem soal kuliahan mislanya mau nanya tugas tinggal ketok kamar sebelah 😛

Pindahannya agak heboh sih. Soal baju misalnya. Lemariku di kos lama itu kecil lho, tingginya sekitar 50 atau 60 cm gitu. Sepinggang lah tingginya. Eh gitu baju-baju dimasukin tas, sampe 1 koper, 3 ransel, dan 2 tas tenteng penuh masih menyisakan 2 kantong dari laundry yang masing-masing 4 kg 😆 dasar wanitaaa. Kalo buku-buku untungnya pas pindahan ke kamar sebelumnya itu (di kosan lama aku habis pindah kamar aja Idul Fitri tahun lalu) udah dipak di kardus dan nggak aku unpack. Jadi lebih gampang lah bawanya. Pindahannya nyewa pick-up berikut Aa’ tukang angkutnya dan ditemani teman-teman SMA Gio (yang sudah sarjana btw), Uke, dan Enggar.

Di kos yang baru ini nggak pasang internet kabel, makanya aku menghilang dari dunia maya beberapa hari. Ini baru aja beli modem 2 hari lalu. Yah sekian deh ceritanya, saya harus mengerjakan tugas akhir 😦 bubyee

Kosanku direnovasi sejak akhir Januari, makanya waktu sakit kemarin sampai pulang ke Sidoarjo. Tapi ada kompensasinya, bulan Februari dan Maret kemarin didiskon 70%. Jadilah aku betah-betahin, karena mau pindah juga ribet dan ngekos sini juga sudah enak sama teman-teman. Renovasinya cukup mengganggu sih, ribut bener kalo lagi bongkar tembok, KAYAK SEKARANG INI NIH 👿 Huft, jadi ga bisa tidur siang atau pagi. Jam 7 pagi udah mulai tuh biasanya. Sementara belakangan ini aku sering begadang, terutama buat mengerjakan si tugas akhir *perjuangan mahasiswi tingkat akhir*. Jadi kadang perlu juga curi-curi tidur siang atau pagi pas kosong. Kalau enggak ya kasian badan juga.

Tapi mulai bulan April ini diskonnya jadi cuma 30%. Padahal masih banyak tuh renovasinya. Masih mau nambah 1 kamar di lantai 2 dan melebarkan 2 kamar di lantai 1. Belum lagi printilan-printilan akibatnya seperti mindah letak jendela kamar sebelahnya. Mweee, aku tidak tahan lagiiii 😥 Hehehe. Jadi tadi setelah ngobrol dengan ibu kos, katanya kalau pindah sebelum tanggal 10 bulan ini nggak keitung bayar. Hup langsung deh berburu info kos. Tapi syaratnya masih tetep di sekitar daerah sini, soalnya geng belajarku kosnya pada di daerah sini dna yang punya kendaraan juga rumahnya searah sini, jadi kan susah tuh pulangnya kalo kosnya daerah lain. Soalnya jadwal belajar mingguan itu jam 7-10 malem. Jadi ini sedang mencari kos baru, doakan dapat yaa 😀 Sebenernya di kos temanku tempat sering belajar bareng itu ada sih kamar yang kosong, tapi harganya lebih mahal dari kosku sekarang dengan kondisi rumah yang sebenernya maish lebih bagus kos sekarang.

Salah satu alasan kenapa aku ngilang belakangan ini adalah karena serangan makhluk-makhluk kecil berjenis bakteri 😦 Yep, habis kena typhus sampe harus pulang ke rumah. Berawal dari Jumat 17 Maret, aku pagi-pagi merasa badanku agak panas. Berhubung kuliah baru jam 3 sore jadi ya tidur-tiduran aja. Siangnya udah dingin jadi berangkat kuliah terus pulang kuliah mampir ke kosan teman buat ngerjain sebuah proyek. Sabtu dini hari, ada teman SMA aku datang ke kosan. Yep dini hari, soalnya dia dari Surabaya mau berlibur di Banudng dan nginep di kosan. Seneng sih kalo ada teman nginep di kos 😀 Sabtunya jalan-jalan, dan sorenya mulai agak panas lagi dan malemnya jadi nggak ikut jalan-jalan. Minggu aku beli termometer 😆 dan ga panas lagi. Hari Senin aku ke dokter di klinik kampus, itu uda agak anget lagi. Katanya gejala typhus gitu. Dikasih antibiotik sama penurun panas. Siangnya panas lagi, mungkin karena tadi ke kliniknya jalan kaki agak jauh *dari belakang kampus ke depan bolak-balik 😛 * Dan Selasa aku nggak masuk kuliah. Hari Rabu pagi karena uda nggak panas dan di kosku lagi direnov sehingga bisingnya minta ampun, aku memutuskan ke kampus. Deng, sorenya jadi panas tinggi dan terhuyung-huyung pulang 😦 Di hari itu juga temen kuliahku kuudew juga sakit dan pulang ke rumahnya (biasanya ngekos). Ternyata dia ini typhus juga, parah malah. Hari Kamis karena yakin di kos bakal nggak bisa istirahat dnegan tenang, aku ngungsi ke kosan Nonop. Dianya sendiri bakal di lab sampai tengah malem. Hari Kamis itu panasku maish naik turun. Jumat pagi, akhirnya mamaku ngasih opsi kalo nggak mama yang ke Bandung ya aku disuruh pulang aja. Ke rumah Sidoarjo. Jeng jeng.

Jadilah aku langsung minta tolong Gio buat beliin tiket, minta tolong Aldi buat nganter ke dokter yang tujuan utamanya sebenernya minta surat keterangan sakit, sama Enggar buat nganter ke stasiun sorenya. Those three are my fellow high school classmates. Sama dokternya disuruh periksa darah tapi karea buru-buru mau pulang ga jadi deh, di rumah aja. Malem itu di perjalanan pulang naik kereta sempat panas lagi juga. Sabtu pagi sampai rumah mandi, sarapan, terus ke rumah sakit langganan. Hasil tes darahnya ya benar typhus, meski ga parah-parah amat. Istirahat deh di rumah. Makan masakan mama ♥ Eh iya karena pulang yang tidak direncanakan ini aku jadi bisa ketemu keponakan kembarku yang baru lahir awal Februari, pas aku udah balik ke Bandung dari liburan semester 😀 Lucu banget kembar cewek-cowok.

Pas sakit ini akhirnya mbak Tirandan alias @ndan_ndon, my bestfriend datang menjenguk ke rumah 😀 Hebat deh bisa ke rumahku tanpa nyasar atau kebablasan. Rumahku kan cukup susah dicari, hehe. Ada yang lain juga yang jenguk. Nah setelah sekitar smeinggu lebih dikit dan udah sembuh, balik deh ke kehidupan nyata di Bandung. Oya asyiknya *yah sakit ga asyik sih tapi anggaplah sisi yang ini asyik* aku kan ada mata kuliah yang persentase kehadirannya nanti dikali sama nilai akhir, nah kebetulan pas aku bolos seminggu itu, kuliah tersebut nggak ada 😛

Tags:

Oke marilah kembali berkuliner 😀

Hari Kamis minggu lalu setelah siangnya mengunjungi bu guru ndutyke dan makan mie kocok, malemnya aku makan di Kambing Cairo. Awalnya sih rencana janjian hari Kamis itu mau pergi cari kado buat si mbak kamar sebelah tapi karena beberapa hari sebelumnya pas belanja sendirian aku udah nemu kadonya, jadilah mau makan aja. Sekitar jam 7 malem si bocah Aldi, one of my high school classmates that continue studying here, *yang sebelumnya protes karena ga disebut namanya pas aku nulis tentang Kambing Soen 😆 * nyamperin ke kosan. Dia males sebetulnya jauh-jauh makan di daerah Setiabudi, tapi aku udah ribut “Kambing… kambing… mau kambing…” Akhirnya dia mau, dan kami ke Kambing Cairo di Gegerkalong, lewat Setiabudi. Di Bandung sendiri Kambing Cairo ada dua cabang, satunya di Jalan Pelajar Pejuang, dekat Hotel Horison.

Tempatnya lumayan juga sih, parkirnya gampang dan area makannya cukup luas. Semi-outdoor begitu. Menunya ada kambing bakar yang katanya rendah kolesterol karena pake kambing di bawah 5 bulan, gulai, tongseng, dan sejenisnya. Waktu itu pesen kambing bakar yang 350 gram. Sama dessert es krim vanila.

Itu foto kambingnya pas udah setengah dimakan, pas awal lupa sih 😛 aslinya lebih gede dari itu kok. Ini es krimnya.

Sayangnya lupa bilang ke mas-masnya biar es krim nanti aja keluar setelah makan. Jadi agak leleh deh waktu dimakan setelah kambingnya habis. Tapi mestinya dari pihak penjualnya inisiatif juga sih ya dessert dikeluarkan belakangan. Secara keseluruhan menurutku enak sih, bumbunya meresap dan nggak bau kambing aneh. Sambel kecapnya juga nggak langsung dicampur antara kecap, cabe, dan mericanya, jadi bisa diatur-atur sendiri. Ada jeruk nipisnya juga. Paling kurang banyak aja sih 😛 Tapi kalo kata Aldi bumbunya agak kurang, dia lebih suka yang di Kambing Soen. Hmm, kayaknya kok kami doyannya kambing ya? Nggak apa-apa lah, toh sama-sama tekanan darah rendah 😀 Soal harga sebanding sih ya buat kambing bakar dengan porsi segitu. Ya kalo buat anggaran mahasiswa boleh deh, asal nggak tiap hari, bangkrut ntar :mrgreen: