Le Voyage de la Vie

3 minggu hidup di tempat baru ini bikin aku jadi nyadar kalau aku kangen Bandung. Nggak terasa udah 8 semester = 4 tahun tinggal di Bandung. Yang dulu awalnya sempat stress dan homesick plus nangis-nangis bombay kangen rumah dan merasa nggak sanggup hidup sendiri di Bandung, sekarang justru jadi kangen. Tanpa disadari dari yang dulu hidup di Bandung itu keluar dari zona nyaman, eh sekarang Bandung itu sudah jadi zona nyaman 😀

Bukan berarti aku nggak suka hidup disini. Nggak kok, nggak sampai homesick kayak waktu awal-awal di Bandung. Masih doyan makan kok 😆 Cuma apa ya, salah satu yang bikin aku seneng di Bandung itu karena di sana aku bisa mandiri. Mau kemana-mana gampang pergi sendiri. Pengen apa, perlu apa, bisa cari sendiri. Kalo di rumah kan rumahku cukup jauh dari mana-mana dan nggak ada kendaraan umum, jaid buat hal simpel kayak ke minimarket atau ATM aja mesti nunggu ada yang nganterin. Sama seperti disini, kalo mau ke kota mesti nunggu jadwal round bus yang cuma siang sehingga cuma bisa pergi Sabtu-Minggu. Buat makan juga sudah disediakan sih, tapi itu artinya nggak bisa pilih menu juga. Belum terbiasa aja sih dengan pola kehidupan begini.

Kembali ke topik, kangen deh sama Bandung. Kangen jalan-jalan sendirian makan pempek depan BEC sebelum ato sesudah les Prancis, kangen jalan sama teman-teman juga. Dan yang bikin agak sedih, nanti pas aku balik ke Bandung, teman-temanku kayaknya bakal banyak yang udah lulus. Seneng sih kalo teman-teman lulus, tapi sepi dong 😦

Beda dengan jurusan-jurusan lain yang kelulusannya ditentukan sama sidang skripsi/tugas akhir, di jurusanku penentu kelulusannya adalah ujian komprehensif. Ini adalah ujian 100 soal yang terdiri dari 4 sesi masing-masing 25 soal selama seharian penuh dari pagi sampai sore. Materinya? Semua bahan kuliah dari tahun pertama sampai terakhir. Haha *ketawa miris* Ujian ini diadakan tiap sebelum wisuda, sekitar 3 minggu sebelumnya gitu lah. Kalo nggak lulus ya mesti nunggu ada lagi di wisuda berikutnya 😦

Nah berhubung aku lagi ikut internship jadi aku nggak ikut ujian komprehensif Juni (yang buat wisuda Juli). Ujiannya diadakan besok tanggal 19 Juni, dan tanggal 20 langsung diumumkan. Pengumuman kelulusan inilah sidang sarjananya jurusanku. Kalo seminar penelitian dan presentasi rancangan pabrik kemarin nggak keitung sidang -__-

Baiklah disini aku mau mengucpkan selamat ujian dan semoga sukses buat 85 orang peserta ujian. Semoga lulus 100% 🙂 Terutama buat teman-teman belajar bareng di markas Tubagus VI/17, maaf ya aku ninggalin padahal udah dibagi jatah belajarnya hoeee.

This content is password protected. To view it please enter your password below:

Di Dumai ini aku nginepnya di rumah gitu. Satu rumah 3 kamar tapi kepake dua kamar aja, aku sama temenku. Yaiyalah orang yang intern disini 3 orang dan yang stau lagi cowok, masa iya serumah 😛 Dan masalah yang langsung terasa adalah nggak ada sinyal 😥 First world problem ya, haha. Tapi beneran nih, kalo di kantor atau di tempat lain di komplek tuh masih ada sinyal. Bahkan di depan rumah aja sinyal masih bagus. Tapi begitu di dalam rumah alamak, emergency mulu. Bahkan provider lain yang katanya terbesar se-Indonesia juga sekarat sinyalnya. Dong dong. Modem pun nggak ada sinyal di rumah. Ini aja ngenet di country club. WiFi gitu. Tadi berhasil telpon-telponan sama mama tapi ya cuma bentar. Yah semoga bisa bertahan haha. Senin bakal mulai kerja nih, kemarin baru dikasih tau gambaran kerjaannya sih. Ciao!

Seperti yang aku tulis sebelumnya, aku sekarang lagi di Sumatra. Yang terasa dari kemarin dan hari ini sih, perubahan jam dna kebiasaan hidup. Beberapa bulan terakhir, terutama dua bulan belakangan, aku sibuk dengan segala tugas akhir di kampus yang bikin ritme hidup nggak teratur seperti begadang sampai lebih drai tengah malam, curi-curi tidur siang hari atau pagi hari, makan nggak teratur, keluar malem-malem buat ngeprint dianterin sama anak elektro ganteng, pulang dari kampus malem-malem, dan sebagainya. Nah kalau disini ritme hidup jadi serba teratur. Belum tau sih nanti gimana kalo udah dapat tugas betulan, tapi sejauh ini kegiatan sangat teratur. Ya jam kantor lah ya. Makan juga sudah disediakan dengan sangat belrimpah baik makanan utama maupun snack. Semoga bisa menaikkan berat badan 😆 Terus karena disini itu komplek gede gitu yang meliputi perkantoran dan perumahan, jadinya sekitar jam 8 malem aja udah sepi. Toko kayak minimarket *ya disini sih uda toko paling gede atau mungkin satu-satunya ya* itu jam 8 udah tutup. Padahal biasanya di Bandung minimarket deket kosan sampe jam 10 masih buka, ada yang 24 jam juga bahkan. Aku tidak keberatan sih dengan kondisi begini, enak juga kok hidup teratur. Hmm apalagi ya. Oya disini nggak naik angkot, mana ada angkot dalam komplek :mrgreen: Kalo pergi antar fasilitas atau bangunan naik taksi komplek. Mobilnya avanza gitu tapi cuma bisa diisi 5 penumpang plus sopir, soalnya semua harus pakai belt. Biasanya di Bandung mobil SX4 mbak Ilma diisi enam orang tuh 😆 Tapi secara umum sejauh ini menyenangkan kecuali permasalahan sinyal. Indosat die disini 😥 Ini aku ngenet pake modem flexi malah lancar sekali, semalam lebih lancar daripada di kos malah. Masalahnya, sesorang yang lagi ikut program yang sama di Balikpapan sana nggak punya modem. Ngok. Di sini HP die, di sana internet nggak ada 😐

Yuhuu, hari ini aku menapakkan kaki di Sumatra 😀

Kegiatan internship aku dalam rangka melarikan diri dari ujian komprehensif dimulai kemarin tanggal 28. Kemarin kegiatannya di Jakarta. Aku tidak bisa banyak share di sini tentang isi kegiatannya, jadi aku bakal lebih banyak menulis soal aspek personalku. Kemarin aku sempat hampir nyasar loh. Pas pulang maunya ke Ratu Plaza buat naik Trans Kemang, mau ke Kemang Pratama. Aku kan nginep di rumah om di Bekasi. Eh setelah ikuti petunjuk orang, tiba-tiba aku ada di depan fx aja 🙄 untungnya setelah SMS dan telpon-telpon orang-orang ternyata bisa juga naik dari situ. Ih jalanan Jakarta ya, stress banget hidup disana, habis waktu di jalan 😐

Ada yang bego juga sih kemarin. Kan aku nitip seorang teman 😛 buat pesen tiket pulang Jakarta-Surabaya buat selesai program nanti.  Tau ga namaku ditulisnya gimana? Mrs. Nina Amelia. Hellooo, kapan kita ke KUA mas, elu Mr gue Mrs 🙄

Terus hari ini tadi berangkat ke lokasi. Naik pesawat Fokker. Wehe sudah lama nggak naik pesawat. Asyik deh duduk deket jendela. Tempat nginepnya hmmm, nggak ketemu guling 😥 Oya sinyal indosat die disini. Padahal ini modem flexi kenceng. Jadilah bisa email, twitter tapi HP ga bisa dihubungi 😆 Doakan lancar, sukses, dan bisa belajar banyak yaa.

Berhubung mau pergi ke Dumai buat 3 bulan dan kuliah juga (Insya Allah) udah beres, akhir bulan ini aku mau mengakhiri masa ngekos. Jumat besok ortuku mau datang dan sebagian barang akan dibawa pulang. Sebagian lagi ikut ke Dumai. Dan sebagian kertas-kertas akan pergi ke tukang gorengan 😆

Nah kemarin aku nyicil beres-beres. Nggak terlalu banyak sih, karena aku kan baru pindah kosan 2 bulan lalu dan banyak barang terutama buku-buku, diktat, dan pernak-pernik yang masih aku biarkan dalam kardus. Kemarin jadinya ya sortir aja mana yang memang sudah nggak diperlukan lagi, mana yang pinjaman dan harus dikembalikan, mana yang dibawa pulang. Sempat nemu dua notes ukuran A5 dari CPDC, dan aku berpikir buat bawa itu ke Dumai, lumayan buat catatan, enak enteng gitu tapi nggak kecil-kecil amat. Seingetku aku taruh itu di salah satu tumpukan.

Nah pas udah selesai beres-beres, kok notes itu nggak ada ya. Aku cari lagi di tumpukan kertas nggak kepakai, gak ketemu. Di tumpukan kerta smau dibuang juga nggak ada. Di dalam kardus yang mau dipak buat dipaket ke rumah juga nggak ada. Sampai di tas dan kardus lain serta lemari pun nggak ketemu. Teman sebelah kamar sampai bantu cariin lho karena penasaran. Dan hasilnya tetep nggak ketemu sampai sekarang. Padahal aku yakin banget kalo pas beres-beres itu ada. Dan mestinya emang masih ada di kamar, wong sejak selesai CPDC itu aku baru pakai satu dari tiga notes yang didapat. Jadi, kemanakah dirimu wahai notes? Haruskah aku memakai notes bonus Exoticon bergambar Agnes Monica yang desainnya meriah lalala dan labil sekali itu ketika aku internship di oil and gas? 😆

Tags: , ,