Le Voyage de la Vie

Posts Tagged ‘Bandung

Navigacity adalah sebuah kompetisi yang merupakan salah satu rangkaian acara Geopoint 2012 yang diadakan anak Geodesi ITB. Kompetisinya sendiri adalah kompetisi navigasi dimana peserta harus memecahkan clue berupa koordinat yang diberikan panitia dan menuju ke tempatnya. Ada games juga di tempat-tempat tujuan. Clue dikasih tiap satu jam lewat radio. Satu tim harus ada satu mobil dengan anggota 2-5 orang. Me and the girls ikut lomba ini atas dasar keinginan jalan-jalan dan bertualang bersama 😀 Timnya hampir sama lah kayak pas ikut CPDC di UI Maret lalu, tapi plus neng Anissa alias Anur :mrgreen:

Lombanya dimulai dari pagi. Kami dapat nomor kelompok A3. Dapat stiker gede dengan nomor kelompok yang ditempel di kanan-kiri mobil SX4 Ilma. Yang jadi driver tentu Ilma, cuma mbak ini yang bisa nyetir 😆 Navigator utamanya tentu yang rang Bandung, Dewi *eh aslinya Cimahi sih*, kalo Anur mah bukan orang Bandung tapi orang Dago 😛 Nonop kebagian mencatat koordinat, Anur ngitung, dan aku ngeplot di peta.

Tujuan pertama adalah Tahura, Dago Pakar. Waktu clue keluar kami lagi isi bensin di Dipati Ukur jaid langsung wusss cabut kesana. Disana ada dua games, makan roti dan cari gantungan kunci. Wah baru kerasa banget kalo cewek-cewek ini stamina fisiknya cupu 😦 Jarang olahraga heuuu. Kami tim yang pertama nyampe lho. Terus selanjutnya tujuan kedua adalah museum Pos di daerah dekat gedung Sate. Games-nya semacam TTS yang jawabannya didalam museum. Seru loh.

ki-ka: Ilma, Nonop, Nina, Anur. Dewi yang motoin 😛

Habis itu dengan gambling kami menuju ke Braga. Eh ternyata beurntung banget, tujuan selanjutnya emang Braga. Di Braga kami harus nyari lukisan dan bikin sketsanya. Errr, kagak ada yang bisa gambar 😆 Ini foto pas kami mau ke mobil di Braga.

Selanjutnya nih yang paling jauh. ke museum Sri Baduga di Tegallega. Macetnya ampun. Sampai sana peserta lain udah pada sampai sih. Games-nya ada pertanyaan gitu, jawabannya bisa dicari di museum. Nah kali ini Dewi ikut foto:

Dari situ ada waktu buat istirahat siang dan kami memutuskan buat ke alun-alun, sekali lagi gambling saudara-saudara. Dan beruntung lagi, karena spot selanjutnya memang alun-alun. Games disana adalah disuruh foto kedua menara masjid agung bersama salah satu anggota tim. Dan cari lambang Geopoint di lapangan alun-alun. Ini fotonya:

Terakhir, tempat tujuannya adalah Babakan Siliwangi, dekat Sabuga. Kami mampir dulu ke Gedung Sate buat foto, buat poin bonus. Di Baksil games-nya adalah ukur luas bidang. Setelah beres kami ke titik finish di kampus, di CC Timur. Berhubung pengumuman masih lama, kami ke masjid Salman buat… bobok 😛 capek bok!

Akhirnya nggak menang sih. Tapi seru abis. Menyenangkan sekali sama teman-teman bermain, bercerita, belajar, bertualang, dan sebut saja sahabat-sahabat ini 😀 Udah lama juga sih nggak melakukan sesuatu atau sekedar jalan-jalan atau bahkan makan berlima lengkap begini :mrgreen: Terus dari 6 tempat tujuan itu, yang 3 aku belum pernah sama sekali. Jadi lumayanlah dalam sehari bisa ke banyak tempat begitu. Nggak sekedar wacana 😛 Oya pas di CC Timur kau sempat foto sama maskotnya, Gegep:

All photos are taken by Dewi Rakhmawati with her DSLR 😀

P.S. Setelah liat hasil skornya, ternyata kalahnya murni karena fisik dan nggak bisa gambar, hahaha. Jeblok di pos yang fisik dan gambar 😛

Buat yang nggak tau, Cimahi itu kota yang terdiri dari 3 kecamatan saja dan letaknya persis berbatasan dengan kota Bandung.

Jadi inilah cerita hari Minggu kemarin.

Sebelumnya, Sabtu malem aku dapat SMS dari sepupuku yang tinggal di Cimahi. Katanya istrinya melahirkan. Wah ponakan baru 😀 Ngomong-ngomong meskipun si sepupu ini adalah satu-satunya keluarga yang tinggal cukup dekat sama aku (semua keluarga besar dari mama dan bapak tinggal di Jawa Timur kecuali satu om di Bekasi dan satu sepupu lain di Cirebon), tapi aku belum pernah ke rumahnya. Nah rumahnya itu di Cimahi. Dengar berita gembira itu, aku pengen dong main ke sana.

Minggu pagi, aku pergi beli kado dulu. Berhubung bakal bolak-balik kalo harus ke kos lagi, aku udah siap-siap bawa kertas kado yang udah dibentuk kantong siap diisi, gunting, dan selotip 😆 Setelah dapat kado dan sepupuku kasih tau alamatnya, aku nanya seorang temanku yang merupakan warga asli Cimahi, bagaimana caranya menuju alamat tersebut dengan angkot. Katanya naik angkot ke IP terus oper angkot Cimahi, bilang aja sama supirnya turun di Permana (nama jalannya). Oke, kayaknya instruksi yang cukup mudah diikuti. Di angkot, aku masukin kado ke kertas kadonya dan membungkus rapi 😀 multitasking yeee. Nah sampai IP masih lancar-lancar saja, aku juga lumayan tau daerah situ.

Memasuki bagian kedua perjalanan, aku sibuk mengamati jalan, maklum baru pertama ke daerah situ. Terus setelah agak jauh, angkotnya berhenti di pom bensin. Ada ibu muda dan bapak-bapak yang turun dari angkot. Begitu angkotnya selesai isi bensin, nggak langsung pergi lagi. Eh ternyata dua orang penumpang tadi itu ke toilet dan balik lagi naik angkot 😆 berasa bus antarprovinsi deh! Hahaha. Baru pertama ini aku naik angkot dan pake pit stop ke toilet.

Setelah perjalanan udah sejam lebih, alamat yang ada di toko-toko di pinggir jalan mulai berubah dari Cimahi Tengah menjadi Cimahi Selatan. Bingung dong aku, wong alamat yang aku tuju itu Cimahi Utara. Sampai nanya ke pak supirnya apa udah kelewat. Katanya belum neng, masih jauuuh. Oke. Hem, entah berapa banyak pasar, rumah sakit, dan Warteg Bahari yang terlewati. Heran juga deh, kenapa banyak banget warteg yang namanya Warteg Bahari? Waralaba gitu?

Sampai di daerah Cimahi Mall, supirnya ganti bahkan. Aku udah nggak tau lagi deh tujuanku itu di mana. Setelah lebih dari sejam setengah, akhirnya tulisan-tulisan alamat berubah jadi Cimahi Utara. Fyuh. Dan akhirnya ketika ada tulisan Citeurup, mulai senang deh. Akhirnya setelah DUA jam perjalanan, ampai juga di Jalan Permana. Berasa Bandung-Jakarta wew. Terus aku kan nanya lagi ke temanku, gimana caranya pulang. Selain kasih tau, dia juga bilang kalo angkot yang berangkat itu jalurnya emang MUTER. Pantes aja, berasa udah mengelilingi seluruh kecamatan di Cimahi!

Oya keponakanku cewek, beratnya 3,4 kg. Lucu lhooo 😀 Chubby gitu deh. Imut-imut.

Pas pulangnya, ternyata bener, jauh lebih cepet. Dalam 1 jam 15 menit aku uda nyampe kamar kos. Sementara tadi pas berangkat, 2 jam itu itungannya dari tempat beli kado. Saya percaya deh kalo Cimahi itu luar kota. Padahal minggu lalu waktu kuudew, si temen yang gadis Cimahi itu bilang lagi di luar kota pas lagi di Cimahi, aku ketawa-ketawa aja. Haha, ampun neng.

Siapa Om Duleh?

Bukan om saya kok 😆

Itu nama tempat makan di Jln. Hasanudin, Bandung. Jln Hasanudin itu jalan di sebelah RS Boromeus, nyambung ke Unpad Dipati Ukur. Tadi siang aku nyoba makan disitu. Sayangnya lupa bawa si Exilim pink jadi nggak foto deh 😦 Aku merekomendasikan sekali tempat ini 😀 Makanannya enak deh. Meski agak mahal kalo dibanding makanan kantin, tapi sebanding lah dengan rasanya. Menunya macem-macem, ada yang masakan prasmanan gitu dan ada yang pesen. Ada macem-macem ayam dan ikan bakar juga. Tadi sih aku makan iga bumbu kayak gulai gitu dan kimlo, nggak sampai Rp 15.000. Dan enaaaaaak 😀 Teh panasnya gratis disitu. Kalo soal tempatnya sendiri oke kok, luas dan tempat duduknya banyak banget. Ada yang di dalam dan di teras. Ada yang meja kursi dan ada yang lesehan. Lumayan rame sih tadi, kayaknya kebanyakan anak Unpad. Cuma sayangnya, yang di meja sebelah merokok 😦 Ah kapan-kapan perlu dicoba lagi deh ini.

Ngngng… siapa hayo yang mau diomongin ini…? 😉

Benci tapi butuh…

Yep, jawabannya adalah: para supir angkot 😆

Dari SMP aku udah jadi pengguna jasa transportasi yang satu ini. Tapi dulu kayaknya ga da ben-bencian deh. Malah waktu SMP kalo berangkat sekolah aku punya angkot langganan, yang penumpangnya hampir semuanya langganan juga. Sampe ibu-ibu dan mbak-mbak karyawan pabrik pelanggan angkotnya kadang bawa katalog dan jualan oriflame, sophie martin, dll di angkot 😆 Saking kenalnya deh tiap hari bareng. Kalo waktu SMA juga kayaknya oke-oke aja naik angkot, meski jaraknya jauh. Kadang ngetem, agak menyebalkan, tapi secara keseluruhan oke lah.

Nah, waktu kuliah di Bandung ini, sebenernya untuk ke kampus bisa jalan kaki juga, tapi 1.5 km. Jadi kalo buat berangkat aku lebih sering naik angkot. Kalo pulang juga sering sih, tapi kalo butuh mampir biasanya jalan. Bedanya, angkot di Bandung ini sering nyebelin karena hobi banget ngetem 👿 Memang sih, supir angkot cari rejeki juga, tapi lho kalo angkotnya uda lumayan penuh tapi tetep ngetem apalagi pake mundur-mundur dan di belokan serta bikin macet, wuaaah emosi nih penumpangnya. Kayak penumpangnya tuh punya semua waktu di dunia aja. Kayak kemarin Sabtu tuh, aku kan ada perlu ke daerah Buah Batu, waktu naik angkot yang Kalapa-Dago sih emang jalannya macet, terus sempat ngetem sebentar karena angkotnya emang kosong. Eh waktu naik angkot yang Buah Batu, asem bener lah itu angkot uda hampir penuh tapi masih aja ngetem. Terus begitu jalan satu meter, liat ada ibu-ibu mau nyebrang nun jauh disana, langsung mundur lagi 5 meter kali 😡 Padahal tuh aku uda janjian sama orang. Dan waktu perjalanannya emang jadi molor banget. Yang nyebelin lagi si supirnya asyik aja bercanda sama orang yang duduk di sepan, kayaknya temennya gitu. Huh, dasar bocah. *nih supirnya bukan bapak-bapak, kayak masih bocah dia* Mungkin ini juga ya yang bikin orang makin banyak beralih ke motor. Tapi mau gimanapun sebel dan bencinya sama supir angkot… masih butuh sih…

Well, setelah liburan hampir dua minggu akhirnya balik ke Bandung lagi dan bakal mulai lagi rutinitas kuliah dan sebagainya. Tapi nggak ada rutinitas bersama pacar lagi sekarang. Kemarin pagi sampai Bandug, keretanya telat sejam. Oya buat arus balik ini, selain penumpang nggak boleh masuk ke ruang tunggu stasiun lho. Weleh-weleh. Jadilah waktu berangkat ke Bandung itu ngangkat sendiri barang bawaan mahaberat  berupa satu tas ransel dan satu tas cangklong isi bekal *walah mbak, emang dasarnya kecil toh ya, bawa segitu aja uda tenggelam* 😀

 

Dan hari ini tadi setelah kuliah 2 jam (yang mestinya 3 SKS sehingga seharusnya 3 jam) di pagi hari, aku lanjut ke Humaira. Itu salon muslimah di Tubagus Ismail, masuknya agak jauh sih, setelah Ampera, arah ke Cigadung. Mau ngapain? I want to get rid of Bellatrix Lestrange hairstyle -___- Berhubung rambutku berombak, kalo udah panjang ya pas bangun tidur bakal awut-awutan kayak Miss Bella gitu deh. Potong rambut tadi kena 20ribu. Salah satu yang aku suka dari nyalon adalah baca gratis majalah-majalah wanita yang nggak akan aku beli, hihi. Salon ini adalah satu dari dua salon muslimah (alias tempatnya tertutup dan mbak-mbaknya eh teteh-tetehnya berjilbab) yang ada di sekitar kosku. Satunya itu Moz5, ini kalo ga salah ada di beberapa kota deh. Tapi aku sama temen-temen lebih suka ke Humaira sih, lebih terjangkau, maklum anak kosan 😛   Habis dari Humaira, aku mampir ke minimarket Barokah, beli sabun cuci, pelembut, sabun pel-pelan. Belanjaan ibuk-ibuk banget yak. Pulang ke kos, langsung memanfaatkan belanjaan tadi. Ngepel, nyuci baju. Habis itu nelpon mama, santai, dan tidur siang. Rencananya sih sore mau ngerjain tugas sambil nunggu mahrib, apa daya kangen ngeblog. Okelah habis maghrib ini mesti ngerjain tugas deh.

 

 

 

Duh, sebenernya pengen nulis postingan curhat. Ya tentang masalah satu itu. Tapi entah kenapa tiap udah mulai nulis, jadi nggak bisa membahas hal itu 😦

And how much time I need to mend my broken heart?

Hari ini tadi maunya beresin laporan kerja praktek sekalian print biar bisa dikumpulkan dan pembicaraan sama dosen pembimbing. Eh ternyata tinta printerku yang hitam hampir habis. Kertas yang ukuran A4 juga nggak punya, karena terakhir kali Risa si teman kosan beli, ukurannya A4S. Si teman kosan ini sering ikut ngeprint pake printerku, dan dia biasanya yang beli kertas terus aku minta kertasnya, hehehe. Jadi mau nggak mau mesti beli kertas dan tinta, daripada ngeprint diluar yang jatuhnya jauh lebih mahal. Tapi kok males keluar siang-siang. Akhirnya aku putuskan keluar sore aja sekalian cari makan.

Habis sholat dhuhur, niat hati mau tidur siang bentar. Eh tapi keasyikan baca Miss Marple -nya Agatha Christie. Sekitar setengah 3 baru tidur dan zzz bangun-bangun udah jam 15.45. Bingung juga sih mau pergi ke BEC yang sekitar setengah jam dari kos itu ato enggak. Takut keburu maghrib. Tapi akhirnya setelah sholat asar pergi juga. Sendirian aja, karena kalo belanja diburu waktu emang aku lebih suka sendirian. Bisa muter-muter cepet. Baru sampai ujung jalan Tubagus Ismail yang mau ke Simpang Dago udah macetnya alamak panjang kali -__- Udah gitu, nyampe kebun binatang disuruh ganti angkot sama sopirnya.

Sampai BEC langsung deh cari tinta printer. Tinta buat printer infus sebotol harganya 35000, merk Orchid. Udah dapet, nyebrang dan ngelewati Gramedia buat mampir ke KFC. Beli ayam sama cream soup. Ini ayam yang nggak paket. Habis 17500. Terus nyebrang lagi ke toko alat tulis Point, beli kertas A4. Point ini adalah toko alat tulis favoritku. Tempatnya pas di sebelah BIP. Lumayan lengkap dan harganya terjangkau. Buat cari kado juga bisa di sini, ada boneka dan segala macem. Dari situ, pulang deh naik Kalapa-Dago. Eh sebelumnya mampir beli otak-otak 😀

Sampai kos udah hampir maghrib, jadi langsung cuci beras dan masukin ke rice cooker. Kali ini nggak lupa pencet tombol ON 😛 Habis itu bikin teh manis. Begitu azan maghrib, minum teh manis dan makan otak-otak, aku buka KFC-nya. Eh ternyata ada nasinya :-O Loh perasaan tadi cuma beli ayam, kenapa dapat nasi juga ya? Lha ini nasi yang dimasak gimana dong? Kayaknya ini pertanda habis tarawih mesti makan lagi, hihi 😀 Eh tapi beneran baru tau lho kalo beli ayam aja dapet nasi juga. Kalo gini sih lebuh murah makan KFC dong daripada ayam dan nasi timbel di pinggir jalan :-O

Nah dari jalan-jalan dan belanja sore ini kembali terbukti bahwa kalo di Bandung aku bisa pergi setelah asar dan sampai kos lagi sebelum maghrib. Nggak tahu ya, kalo lagi di Bandung kayaknya interval antara asar ke maghrib itu lama. Tapi kalo di rumah, jangankan pergi dari rumah habis asar, kayaknya tinggal pulang dari suatu tempat habis asar gitu, nyampe rumahnya mesti pas banget maghrib. Bahkan maghrib di jalan. Heran deh, kayaknya asar ke maghrib itu cepet banget. Kenapa ya?