Le Voyage de la Vie

Posts Tagged ‘financial planning

Judulnya kok lumayan serius ya? Hehe :mrgreen:

Ide buat nulis ini tadi datang waktu aku lagi ngisi daftar pengeluaran bulanan. Aku punya file excel yang isinya daftar pengeluaran tiap harinya. Satu sheet tiap bulan. Biar lebih terkontrol aja sih. Berhubung masih kuliah dan belum punya penghasilan tetap, jadi pengelolaan keuanganku sih lebih ke pengelolaan pengeluaran. Kalupun semester-semester kemarin ada pemasukan tambahan dari ngajar les atau honor asisten, biasanya buat suatu pengeluaran yang memang terencana sejumlah itu (misal, buat les atau beli kamera). Jadi nggak ngaruh banyak ke pengelolaan keuangan rutin.

Aku mulai belajar kelola duit sendiri ini dari SD, sekitar kelas 3 kalo ga salah. Waktu itu aku mulai dikasih uang saku mingguan dan dibukain rekening tabungan. Bank-nya deket sekolahku, jadi kalo mau nabung bisa pergi sendiri. Karena dasarnya aku emang ga doyan jajan waktu kecil dulu, jadilah acara ngisi tabungannya lumayan rutin. Berlanjut sampai ke SMP dan SMA. Nah, kalau waktu akhir SMA ini sempat punya duit sendiri dalam jumlah yang lumayan, hasil dari lomba. Karena rejeki macam ini sayang kalau habis gitu aja buat jajan tau hal-hal kurang penting, waktu itu langsung ‘dirupakno’ kalau istilah orang Surabaya ya 😀 Maksudnya langsung dibelikan barang yang emang diperlukan. Barangnya adalah benda yang dipake ngetik postingan ini, hehe. Emang perlu sih waktu itu, habis repot juga kayaknya kalo kuliah teknik begini ga ada laptop.

Nah, masuk kuliah baru kerasa perbedaan yang cukup signifikan. Dari yang dulunya cuma mengelola duit buat jajan dan transport, sekarang harus mengelola kebutuhan makan, tempat tinggal, dan keperluan kuliah juga. Kalo dulu cuma ngatur uang saku mingguan, sekarang aku biasanya ambil uang tiap bulan yang buat bayar kos dan sebulan dua kali kalo buat kebutuhan hidup. Males ngantrinya di ATM dong kalo seminggu sekali mesti ambil. Dan berhubung sebagian adalah dari beasiswa, pengaturannya mesti bener-bener hati-hati. Dan satu lagi perbedaan terbesar, kalo dulu ke bank buat ngisi tabungan, sekarang buat ngerampok ngambil duit di ATM 😛

Bikin daftar pengeluaran itu sangat membantu sih kalo buatku. Jadi biasanya kalo ada pengeluaran yang agak besar, bisa diseimbangkan dengan menghemat pos lain. Contohnya kalo perlu beli banyak buku, ya makan di luar yang macem-macem dikurangi. Butuh komitmen dan pengendalian diri sih 😆 Nggak enaknya dari cara ini, biasanya kalo habis belanja banyak (misalnya pas sabun, sampo dan segala kebutuhan printilan gitu habis), langsung berasa deh. Keliatan banget pengeluarannya banyak 😥

Advertisements