Le Voyage de la Vie

Posts Tagged ‘Point

Hari ini tadi maunya beresin laporan kerja praktek sekalian print biar bisa dikumpulkan dan pembicaraan sama dosen pembimbing. Eh ternyata tinta printerku yang hitam hampir habis. Kertas yang ukuran A4 juga nggak punya, karena terakhir kali Risa si teman kosan beli, ukurannya A4S. Si teman kosan ini sering ikut ngeprint pake printerku, dan dia biasanya yang beli kertas terus aku minta kertasnya, hehehe. Jadi mau nggak mau mesti beli kertas dan tinta, daripada ngeprint diluar yang jatuhnya jauh lebih mahal. Tapi kok males keluar siang-siang. Akhirnya aku putuskan keluar sore aja sekalian cari makan.

Habis sholat dhuhur, niat hati mau tidur siang bentar. Eh tapi keasyikan baca Miss Marple -nya Agatha Christie. Sekitar setengah 3 baru tidur dan zzz bangun-bangun udah jam 15.45. Bingung juga sih mau pergi ke BEC yang sekitar setengah jam dari kos itu ato enggak. Takut keburu maghrib. Tapi akhirnya setelah sholat asar pergi juga. Sendirian aja, karena kalo belanja diburu waktu emang aku lebih suka sendirian. Bisa muter-muter cepet. Baru sampai ujung jalan Tubagus Ismail yang mau ke Simpang Dago udah macetnya alamak panjang kali -__- Udah gitu, nyampe kebun binatang disuruh ganti angkot sama sopirnya.

Sampai BEC langsung deh cari tinta printer. Tinta buat printer infus sebotol harganya 35000, merk Orchid. Udah dapet, nyebrang dan ngelewati Gramedia buat mampir ke KFC. Beli ayam sama cream soup. Ini ayam yang nggak paket. Habis 17500. Terus nyebrang lagi ke toko alat tulis Point, beli kertas A4. Point ini adalah toko alat tulis favoritku. Tempatnya pas di sebelah BIP. Lumayan lengkap dan harganya terjangkau. Buat cari kado juga bisa di sini, ada boneka dan segala macem. Dari situ, pulang deh naik Kalapa-Dago. Eh sebelumnya mampir beli otak-otak 😀

Sampai kos udah hampir maghrib, jadi langsung cuci beras dan masukin ke rice cooker. Kali ini nggak lupa pencet tombol ON 😛 Habis itu bikin teh manis. Begitu azan maghrib, minum teh manis dan makan otak-otak, aku buka KFC-nya. Eh ternyata ada nasinya :-O Loh perasaan tadi cuma beli ayam, kenapa dapat nasi juga ya? Lha ini nasi yang dimasak gimana dong? Kayaknya ini pertanda habis tarawih mesti makan lagi, hihi 😀 Eh tapi beneran baru tau lho kalo beli ayam aja dapet nasi juga. Kalo gini sih lebuh murah makan KFC dong daripada ayam dan nasi timbel di pinggir jalan :-O

Nah dari jalan-jalan dan belanja sore ini kembali terbukti bahwa kalo di Bandung aku bisa pergi setelah asar dan sampai kos lagi sebelum maghrib. Nggak tahu ya, kalo lagi di Bandung kayaknya interval antara asar ke maghrib itu lama. Tapi kalo di rumah, jangankan pergi dari rumah habis asar, kayaknya tinggal pulang dari suatu tempat habis asar gitu, nyampe rumahnya mesti pas banget maghrib. Bahkan maghrib di jalan. Heran deh, kayaknya asar ke maghrib itu cepet banget. Kenapa ya?