Le Voyage de la Vie

Archive for November 2011

Selasa minggu lalu, tanggal 15 November, aku ujian DELF A2. DELF itu ujian bahasa Prancis, jadi kayak TOEFL gitu. Kalo A2 itu levelnya. Bedanya, kalo TOEFL kan ada skornya, kalo DELF ini ada level-levelnya gitu. Ujiannya sendiri terdiri dari 4 bagian. Mendengarkan, memahami bacaan, menulis, dan berbicara.

Buat ujian itu kemarin aku bolos kuliah sejam. Ujiannya buat 3 bagian pertama jam 9.00-10.40, terus buat speaking ada jadwalnya sendiri setelah itu, tiap orang sekitar 10 menit. Aku kebagian jam 14.00, makanya jadi bolos kuliah yang jam 13.00-14.00. Ujian tulisnya lumayan lah, apalagi yang bagian menulis, salah satunya dengan tema menceritakan kejutan dari teman waktu ultah. Ini sih asyik, berasa cerita pengalaman sebulan lalu πŸ˜€ Setelah ujian tulis, sambil nunggu giliran aku ke Gramedia sebelah CCF. Lumayan sih, dapat novel berbahasa Inggris asli yang lagi diskonan, judulnya A Foreign Affair. Novelnya sendiri baru saja selesai aku baca, nanti deh ditulis resensinya. Habis itu makan siang sambil baca novelnya dikit. Niatnya sih mau persiapan buat ujian lisan atau belajar buat UTS besoknya, apa daya novelnya lebih menggoda πŸ˜›

Nah yang paling bego tuh waktu ujian lisan. Pas dikasih topik udah agak bengong karena kata-katanya ga kebayang. Pas masuk ruang ujiannya makin kacau lah, deg-degan karena pengujinya ternyata direktur CCF -___- Zzzzz. Yah gitu lah jadi nggak maksimal sama sekali. Semoga masih bisa lulus deh.

Advertisements
Tags: ,

Sesungguhnya *entah kenapa kata-kata ini sedang populer di teman-teman kuliah* aku pengen nulis post yang berbau desperate, pokoknya negatif gitu deh. Lagi banyak masalah πŸ˜₯ Tapi dipikir-pikir, kayaknya mending menulis soal hal menyenangkan aja biar aku sendiri juga terhibur.

Yak postingan kali ini temanya adalah simple happiness. Tepatnya kebahagiaan sederhana buat anak kos. Apa coba? Jeng jeng jeng, hal itu adalah…. makan gratisan πŸ˜› Ya maap lah kalo temanya kurang berbobot :mrgreen: Jadi sekitar seminggu belakangan ini Β kayaknya aku sering banget dapat makan gratisan B-) Mulai hari Sabtu minggu lalu, ada seminar di kampus tentang dunia karir. Diadakan sama himpunan mahasiswa di jurusanku, dan buat pertama kalinya aku jadi ketua acara. Seminarnya kerja sama dengan alumni angkatan 77, jadi isinya kayak berbagi pengalaman dan tips di berbagai bidang karir, juga ada sesi tips dan trik ‘menjual diri’ alias bikin CV dan wawancara kerja. Nah dari seminar ini dapat lunch, berhubung puasa ya aku bawa pulang buat buka puasa. Ada sisa konsumsi yang aku bawain buat teman kos juga sih, meski wkatu itu kosnya sepi, pada pulang Idul Adha. Besoknya pas bantu motong-motong daging qurban, selesainya ada masak-masak dan makan sate-gule.

Berlanjut ke hari Senin, habis maghrib ada rapat reuni akbar. Reuni tersebut buat alumni jurusanku dari tahun 50-an sampai alumni termuda angkatan 2007. Nah berhubung acaranya besar-besaran, rapat pun dapat konsumsi HokBen, hehe πŸ˜€ Terus di hari H yaitu Sabtu kemaren, reuni tersebut dilaksanakan. Sebenernya malemnya wkatu gladi bersih ada konsumsi juga tapi aku ga ikut, mesti les. Sayang sekali, haha. Nah di hari H, panitia dapat makan nasi kotakan dengan menu lengkap. Pas makan siang, prasmanan alumni kan masih ada tuh, aku ikut nyicip makan baso tahu dan es campur yang enak banget *terharu*. Itu habis makan siang perut rasanya sampe penuh banget lah *bukan contoh yang baik* Dan berlanjut ke hari ini, di jurusanku ada akreditasi ABET jadi disuruh ngelab ntar ada visitasi. Eh ternyata dapat makan siang! πŸ˜€ Baiklah, baiklah, semoga dari kebahagiaan perut ini bisa naik ke kebahagiaan hati πŸ˜‰

Susan, Susan, kalau besar mau jadi apa?

*lah jadi nyanyi* πŸ˜†

Inget nggak dulu waktu kecil ada lagu itu? Yang nyanyi mbak Ria Enes dan bonekanya Susan. Inget? Inget? Kalo nggak berarti beda generasi deh kita :mrgreen: Kalo dulu waktu denger lagu itu sih jawabannya paling berkisar dokter, pilot, insinyur, astronot ❓ dan sebagainya. Kalo diinget-inget sih saya dulu sepertinya kalo nulis cita-cita gitu juga mesti nulisnya dokter.

Tapiii seiring dengan perkembangan jaman umur dan wawasan, lama-lama berubah juga. Gara-gara pas SMA ikut lomba-lomba kimia, jadi tertarik sama bidang ini. Dan berlanjutlah aku kuliah di teknik kimia. Yang ternyata porsi kimianya itu sedikit πŸ˜† Menyesal? Nggak juga sih. Seriusan, kalo dari bidang ilmunya aja Β aku cukup suka kok. Nah waktu kuliah ini cita-cita aku berubah lagi, pengen ngajar. Alasannya karena sempat kerja part time ngajar privat, and I enjoyed it. Kalo ngajar kan berarti jadi dosen gitu yak. Eh setelah memasuki tahun akhir, ada aspek lain yang bikin aku mempertimbangkan kembali. Kalo jadi dosen berarti mesti kuliah lagi, dan riset lagi. Padahal setelah menjalani sendiri, I’m just not that into research *berasa judul film* πŸ˜›

Dan pertimbangan lain adalah waktu aku kerja praktek alias magang kemarin. Aku juga kurang menikmati kerja di bagian produksi yang relatif cukup stagnan dan tidak terlalu dinamik. Dibandingkan dengan kerjaan tipe proyekan. Sebenernya ini keliatan juga sih dari pengalamanku selama ini di kegiatan-kegiatan, aku lebih suka dan lebih semangat ikutan kepanitiaan-kepanitiaan yang kerjanya temporer daripada megang posisi struktural. Dan seperti disinggung di entry Β yang ini, aku juga baru-baru ini dapat perspektif baru. Bahwa karir itu nggak semata-mata mempertimbangkan duit dan apa yang kita suka aja. Tapi juga bagaimana dari situ kita bisa “menyumbangkan” sesuatu buat bikin perubahan ke arah yang lebih baik.

Nggak terasa sih, seharusnya kalau semua sesuai rencana dan lancar-lancar saja, kurang dari setahun lagi aku bakal mulai menapak langkah hidup selanjutnya. Langkah yang besar sih menurutku, dimana udah dituntut kemandirian nggak cuma dari tinggal sendiri tapi juga finansial. Belum lagi tanggung jawab yang pastinya makin besar. Apakah aku siap buat itu? Aku sendiri saat ini belum bisa jawab aku siap sepenuhnya. Begitu juga pertanyaan yang ada di judul postingan ini. Tapi bukankah hidup adalah proses? Dan menemukan semua jawaban itu juga bagian dari proses. So, I just hope to give my best for the future and a better society.

Tags:

Sabtu kemarin spesial deh πŸ˜€

Salah satu teman sekelasku waktu SMA yang sekaligus teman satu kos waktu kuliah diwisuda. Eh kok gue belom?? Haha, memang dia tuh kuliahnya 3 tahun, di SBM ITB. Kebayang lah ya gimana kalo temen sekelas 3 taun terus serumah 3 taun *meski jarang ketemu belakangan* lulus. Yang artinya dia ini, sebut saja T, juga cabut dari kosan πŸ˜₯

Sejak beberapa minggu lalu, aku dan teman-teman sekelas waktu SMA yang kuliah di Bandung juga udah merencanakan kasih dia surprise gitu. Jadilah hari Jumat sebelum dia wisuda kami hunting. Seru juga sih, apalagi yang hunting lima orang, wah heboh deh πŸ˜† Terus hari Sabtunya waktu dia wisuda, aku sama satu teman kosan lagi, sebut saja R, berhasil menyusup ke Sabuga, tempat wisudanya, pas banget waktu dia lagi foto. Liat dia pakai kebaya dan toga wisuda rasanya gimanaaaa gitu. Selain karena yang wisuda itu temen dekat, juga karena ingat sebentar lagi aku juga Insya Allah ada di situ *amin, ayo itu penelitian dikerjain neng!*

Sabtu malemnya, ada acara perpisahan di sebuah tempat makan. Yang bikin makin terharu, anak-anak sekelas yang di Bandung ngumpul semua lengkap πŸ˜€ Padahal biasanya adaaa aja yang yang nggak bisa kalau lagi ada acara kumpul-kumpul begitu. Kami di situ sampai malem banget *untung nggak diusir πŸ˜› *

Padahal ya, rasanya kayak baru kemarin pertama kenal sama si T ini pas masuk SMA. Terus acara-acara kelas yang sering diadakan dirumahnya, rumahnya lumayan gede sih jadi enak buat ngumpul-ngumpul gitu πŸ˜› Terus heboh-hebohnya akhir SMA waktu bingung mau kuliah mana. Dan kemudian pas kuliah ini. Kamar kosku sempat dekat sama kamarnya, hadap-hadapan gitu, jadi kalo dia pulang biasanya tinggal buka korden udah bisa nyapa πŸ˜€ Sampai kemarin bulan-bulan terakhir waktu dia heboh sibuk ngerjain tugas akhir dan sempat bantu-bantu dikit. Yaaah sekarang sih tinggal 3 cewek sekelas yang masih satu kos. Kamarku juga udah pindah ke sebelah kamarnya R.

Sebelum makin terharu, ada baiknya kita tutup postingan kali ini deh πŸ˜‰ Selamat jalan dan semoga sukses buat langkah berikutnya ya temaaan πŸ˜€

*Dan semoga kami yang tersisa segera menyusul

Ini suasana acara perpisahannya, R itu yang cewek pakai kacamata, aku yang pakai jilbab hitam. Yang di sebelahku rambutnya panjang itu T.

Ini T dan ucapan selamat dari kami:

Nih ucapan selamat sebagai bagian dari surprise kami: