Le Voyage de la Vie

Posts Tagged ‘stress

Hmmmm, sebenernya ga pengen mengeluh nih, tapiiii…. Makanya ditulis di blog aja deh daripada curhat langsung ke orang, nanti ngerepoti. Atau kalo curhat di timeline juga kadang bisa bikin annoying 😦

Belakangan ini ga tau kenapa rasanya nggak nyaman buat banyak hal. Terutama yang berkaitan soal kampus. Males banget ikut kegiatan-kegiatan kampus, baik akademik maupun nonakademik. Jadinya aku di kampus bener-bener cuma buat hal yang wajib, kuliah di kelas. Ngurusi penelitian pun ga semangat. Aku baru nyadar kalo penelitianku ternyata ribet. Bahan-bahan maupun prosedurnya itu susah. Dulu waktu masih bikin proposal sih kayaknya simpel, tapi ternyata detail-detailnya waktu mau dikerjakan beneran ribet juga. Dan ada satu faktor lain yang nggak bisa ditulis disini. Terus udah gitu, penelitian ini kan butuh inisiatif banget, gimana-gimana ini nggak kayak kuliah di kelas, tapi mahasiswanya sendiri yang mesti aktif. And I’m lack of that quality 😦 Mana liat temen-temen udah pada sibuk sendiri-sendiri gitu bikin makin down.

Buat kegiatan nonakademik juga aku sama nggak semangatnya. Soalnya kalaupun datang juga aku nggak bisa bener-bener fokus. Orang lain ngomong entah mau serius atau sekedar becanda sama anak-anak, aku merasanya nggak ada di situ. Gimana ya, kayak secara fisik ada disitu tapi pikiran udah kemana-mana. Bahkan nggak jarang pas orang lain ketawa-ketawa aku nggak merasa itu lucu dan nggak bisa ikut. Kenapa deh ya, padahal kuliah udah tinggal setaun lagi (amin) tapi malah berasa kelabu gini. Akhirnya aku jadi lebih sering menghabiskan waktu di kos. Menghabiskan waktu dengan melakukan hobi, yang sebenarnya bagus sih tapi kalo karena hobi itu jadi yang lain terbengkalai ya nggak bagus juga. Belakangan ini malah diperparah dengan insomnia dan mimpi buruk. Nggak insomnia banget sih mungkin, tapi karena sering mimpi buruk itu jadi agak susah mengawali tidur dan di tengah-tengah tidur suka terbangun. Karena istirahat nggak berkualitas, makin lesu lah wkatu harusnya beraktifitas.

Sebenernya aku juga nggak tahu kenapa penyebabnya. Toh dipikir-pikir nggak ada masalah yang nampak serius. Kuliah sejauh ini baik-baik aja. Emang sih nggak kayak beberapa orang yang IP 4 atau 3,9 atau diatas 3,7, tapi setidaknya juga lumayan kok. Soal penelitian itu meski molor juga sebenernya belum sampai tahap mengkhawatirkan. Mungkin aku aja sih yang berlebihan, terlalu dipikirin. Tapi nggak tahu juga, rasa nggak nyaman buat semua hal yang berhubungan sama kampus itu besar sekali. Memang sih kalo begini perlu dipaksa juga sebenernya. Kalau dituruti nggak nyaman dan mengunci diri di kamar juga nggak akan menyelesaikan apapun kan. Mestinya dengan nggak nyaman sama kampus itu justru mendorong biar cepet lulus dong. Idealnya sih begitu.

Eeeeh, dibaca-baca lagi kok jadi nggak sesuai sama judulnya ya -__-” Katanya berusaha menyemangati diri sendiri tapi malah jadinya kelabu begini. Wake up girl. Ayo doooong semangat

Aku jadi pengen nulis tentang menangis setelah hari ini tadi sempat menangis. Nggak akan bahas tentang penyebabku nangis sih.

Dulu waktu bayi, kata orang tuaku, aku termasuk gampang nangis. Kalau di tengah orang-orang yang belum dikenal, bakal nangis deh. Beranjak balita dan SD, frekuensi nangisku berkurang. Seringnya nangis gara-gara luka fisik, ya paling jatuh atau gimana. Oh sama kalau dimarahi 😆 Nah sekitar waktu SMP, aku malah sangat sulit nangis. Bahkan ketika ada acara-acara dimana hampir semua anak nangis, aku tetep nggak bisa nangis. Entah kenapa ya. Tapi waktu SMA, di hari pertama masuk, tepatnya waktu MOS, baru beberapa menit aku langsung tetangisan deh -__- Ya, MOS di SMA aku dulu cukup keras. Aku nggak bilang kejam, karena banyak hal mendidiknya juga. Banyak pelajaran yang bisa aku ambil. Tapi shock juga sih baru masuk langsung dihadapkan sama metode gitu.

Kalau tahun-tahun belakangan, rasanya aku emang gampang menangis. Sering kalau ada masalah apa, aku nangis dulu. Tapi aku sangat menghindari nangis di depan orang lain. Jadi paling masuk kamar baru nangis. Atau kalo udah darurat ya toilet deh. Buat aku, menangis ini jadi salah satu cara buat bikin aku tenang. Memang aku orangnya agak-agak drama queen kali ya, kalo ada masalah langsung heboh, padahal dipikir-pikir masalahnya ga seberat yang aku kira awalnya. Nah tapi justru biasanya setelah menangis sebentar ini, dan memang sebentar biasanya, aku bisa menenangkan diriku dan bisa mikir lebih jernih. Kalau dipaksakan nahan nangis justru aku makin bingung. Tapi ya itu, aku nggak mau nangis di depan orang lain. Selain karena lebay juga keliatan lemah. Aku nggak nyaman aja kalo harus membuka kondisiku yang lagi seperti itu di depan orang lain. Tapi kalau misalnya dicurhati teman sampai dianya nangis sih aku nggak keberatan, dan nggak berpikiran negatif juga tentang yang bersangkutan. Agak standar ganda sih.

Jadi, bagaimana pendapat anda tentang menangis? 🙂