Le Voyage de la Vie

Archive for October 2011

Judul yang provokatif bukan? πŸ˜‰ *wink wink* huehehe. Tapi maaf sebelumnya, postingan ini murni curahan hati dan bukan cerita-ceriti seperti yang biasanya. Jadi kalau sulit dipahami ya maaf πŸ™‚

This entry is about my blossoming love for something. A whole something which is very important. I was introduced to this thing some months ago by my best friend. I will not exactly explain what is that about, but it affects me a lot in a good way. It gives me a new perspective of life and boost my spirit to face my future. On the other hand, I didn’t feel comfortable there. I felt like an outsider who tried to be included. I also felt that I was a burden for some people there.

But the event today gives me a new experience that makes me feel that I do belong to them. I know that I am welcomed there and I can do something to help. Although I am quite tired and I still have an assignment from my class, AND I haven’t finished studying for tomorrow’s exam πŸ˜› , I feel a pure joy now. It’s like finding something great πŸ™‚ I hope from now on everything will be better.

And as a closing for this entry, I also did find someone that I admire. I won’t say “so much” because I just know a little about him now, but the first impression and other people’s thought about him that I have heard are great πŸ™‚ Will it be a love at the first sight eh? πŸ˜›

Ciao! See you in a more normal entry πŸ˜‰

Advertisements

Hiccup

Posted on: October 26, 2011

Yak kali ini topik bahasannya adalah hal yang penting dan menyangkut hidup nih πŸ˜€

Hiccup.

Alias CEGUKAN.

Pernah mengalami cegukan? Aku sih sering πŸ˜₯ Menurut wiki,Β CegukanΒ adalah kontraksi tiba-tiba yang tak disengaja padaΒ diafragma, dan umumnya terjadi berulang-ulang setiap menitnya. Kalo di aku, biasanya cegukan ini terjadi saat aku makan terlalu cepet. Sebenernya kecepatan makan normalku itu udah tergolong lambat, jadi kalo lagi makan bareng temen di kantin atau buru-buru mau kuliah, otomatis aku berusaha makan lebih cepet dong. Sayangnya, kalo makan kecepetan, aku biasanya langsung cegukan. HIK Β  HIK Β  HIK Β  gitu 😦 Untungnya sih nggak susah berhenti. Cukup tarik nafas dalam-dalam dan minum biasanya berhenti. Tapi kan ya nggak asyik juga kalo kejadiannya pas momen yang lebih serius, pas dinner sama camer misalnya πŸ˜› haha nggak nggak, sama sekali belum pernah mengalami dinner sama camer kok, apalagi cegukan pas itu πŸ˜† Ya misalkan lagi makan pas acara apa gitu terus cegukan kan nggak asyik -___-

Kayak tadi siang tuh contohnya. Sebenernya waktu kosong antar kuliah tadi cukup lama, tapi aku nggak langsung makan soalnya nggak ada temen makan. Nunggu temenku yang kuliah minor Teknik Industri dulu, terus janjian makan di KBL. Pas nyampe sana ternyata RAME parah. Antriannya mengular deh. Sementara temenku udah mulai makan. Akhirnya aku beli gado-gado, yang antrinya nggak lama πŸ˜† Terus berhubung nggak enak sama temenku kalo nunggunya lama (dia sorenya mau ujian), aku makan cepet-cepet. Eh setelah suapan terakhir tiba-tibaΒ HIK Β  HIK Β  HIK Β keluar πŸ˜₯ Untung nggak sampe lama udah bisa berhenti heuuuu.

Ngomong-ngomong, Sabtu ini temenku ada yang mau wisuda. Terharu deh. Temen 3 tahun sekelas waktu SMA, terus 3 tahun tinggal serumah satu kos pas kuliah. Good luck for your next stage of life my dear friend πŸ˜‰

Tadi siang aku ke kampus sebentar, niatnya mau mengerjakan penelitian alias si tugas akhir, eh tapi ternyata agar yang aku bikin keenceran, padahal udah sesuai resep. Agar? Yup, agar. Agar sebangsa jeli itu lho. Tapi bukan yang buat dimakan tentunya, tapi yang buat medium pertumbuhan mikroba. Agak sebel sih, rasanya kayak bikin nutrijel tapi kurang kenyal πŸ˜†

Terus setelah makan siang di kampus demi kesempatan sosialisasi dengan teman-teman lain subjurusan yang hari ini tadi ujian dan semalam begadang, aku mampir sebentar ke sekretariat himpunan terus pulang. Karena nggak panas (mendung sih tadi), aku pulang jalan kaki, sekalian mampir beli mangga. Nggak tau deh, kapan hari aku habis ngabisin mangga sekilo sendiri (nggak sekaligus sih, sekali makan satu buah = setengah kilo :mrgreen: ) dan kemarin juga habis makan mangga yang dibawain temen kosan bareng-bareng, tapi maish pengen. Kalau yang tadi mangganya sekilo lebih isi 3, harganya 7000. Eniwei, balik ke cerita, tadi mampir beli beras juga. Nah bayangkan, setelah bawa beban berat gitu, begitu sampai kos dan naruh mangga di kulkas, aku ke kamar. Waktu nyari kunci kamar di tas… JENG JENG.. kuncinya nggak ada πŸ˜₯

Nggak panik juga sih, soalnya kejadian kunci ilang bukan pertama kali kok πŸ˜› Malah dulu pernah ilang pas pulang kos tengah malem habis ngerjain tugas, dan setelah dibuka pake kunci cadangan, eh besoknya ketemu jatoh dekat pagar kosan. Terus tadi aku minta lah kunci cadangan ke bapak penjaga kos. Dan kunci cadangan ini adanya sekresek, mungkin ada 100 kunci kali ya, nyampur semua *lebay dikit* Eh sialnya, nggak ada satupun kunci yang pas πŸ˜₯ Bahkan nggak ada satupun yang bisa masuk dikit aja ke lubang kuncinya kecuali satu. Untungnya akhirnya pake satu kunci yang nggak terlalu pas ini juga, diutak-atik dikit, mau kebuka deh. Alhamdulillah bisa masuk kamar…

Nah terus kemanakah kunci yang hilang itu? *nih udah berasa judul sinetron aja, Kunci Yang Hilang, eh bukan ding, mestinya Kunci Yang Tertukar* :mrgreen: Setelah minta tolong temen yang maish di kampus, ternyata kuncinya ketinggalan di saku jas lab aku… Tetoooot…. Untungnya nanti malem bakal les, dan si temen yang aku mintain tolong ini juga les di tempat yang sama dan jam yang sama (tapi beda kelas).

Yang mahasiswa atau pernah jadi mahasiswa (terutama di negara ini), kayaknya hampir pasti pernah mengalami yang namanya kuliah dibatalkan kan ya? Buatku, kuliah dibatalkan kalau tanpa pemberutahuan sebelumnya itu menyebalkan -_- Kalau udah dikasih tau mungkin dari kemarinnya atau pertemuan sebelumnya sih lumayan, seenggaknya jam tersebut bisa dimanfaatkan buat hal lain kayak ngerjain tugas, belajar, nge-lab :mrgreen: or just take a nap πŸ˜›

Tapi nih ya, kalau kuliah tiba-tiba dibatalkan di jam tersebut, sebel dong. Udah datang ke kampus, apalagi kalo sebelumnya atau sesudahnya nggak ada kuliah lain. Dan lebih menyebalkan kuadrat kalo baru ada pemberitahuan kuliah batal tuh setelah nunggu setengah atau bahkan satu jam. Wew. Terus dikasih tugas pengganti pula. Bilang aja males ngerjain tugas neng πŸ˜† Eh tapi dipikir-pikir, yang ngajar tuh sibuk juga sih mestinya dan kebanyakan punya alasan kuat atau ada hal penting sehingga kuliah dibatalkan. Well. Dan tugas juga semestinya membuat waktu belajar yang hilang karena pembatalan itu jadi setidaknya tergantikan. So, apakah kalo sebel sama kuliah yang dibatalkan dan diganti tugas berarti sayanya yang malas?

Lagi sebel niiiiiih 😦

 

Lagi-lagi nyari sepatu dan nggak dapat gara-gara masalah ukuran. Sore ini tadi habis kuliah aku niatnya belanja, banyak kebutuhan sehari-hari kayak tisu, sampo, dan sabun yang habis. Terus di dekat tempat belanja itu, ada department store lagi diskon. Yaaa mampir lah ya πŸ˜† Β Sepatunya banyak yang diskon gede, modelnya juga bagus-bagus. Ada sandal sama sepatu wedges yang oke. Pokoknya udah naksir banget deh. Eh waktu minta nomer 36, yang sepatu itu uda nggak ada ukuran 36 😦 Terus yang sandal ada sih nomer 36, tapi waktu dicoba masih agak longgar πŸ˜₯

Duuuh, susah deh nyari sepatu….

Setelah kemarin siang dapat surprise dari teman-teman SMA yang (dua diantaranya) sekaligus teman kosan, eh ternyata malamnya dapat surprise lagi dari temen-temen kuliah sejurusan πŸ˜€

Ah senangnya diriku…

Tapi tetep ya, kalo yang siang lilinnya 6 batang, yang malem malam DUA batang 😯 umur berapa sih sebenernya gueee πŸ˜₯ Kalo surprise yang malam ini ceritanya salah satu teman yang kosnya deket, sebut saja oknum N, tiba-tiba telepon aku sekitar jam 8 malam. Katanya dia belum beres ngerjain tugas yang mesti dikumpulkan hari ini tadi, dan minta ngerjain bareng. Sebenernya hari Sabtu malem kami (aku, oknum N, oknum I, dan oknum P) udah nyicil ngerjain tugas itu tapi belum beres. Eh rajin bener yak malem minggu bikin tugas, ato ketauan jomblo semua? πŸ˜› Terus kan aku bilang iya, dan dia bilang sekitar 15 menit lagi nyampe. Eh aku tunggu sampe hampir jam 9 belum datang juga. Tiba-tiba dia nelpon, bilang udah di depan kosan. Aku ganti baju dulu, pake jilbab terus turun. Nah waktu bukain pager, aku liat si N ini nggak bawa laptop. Brau aja nanya, eeeh muncul yang lain bawa kue dan nyanyi selamat ulang tahunΒ :mrgreen: Ada si oknum I yang telah disebutkan di atas, partner penelitianku E, si kecil S, dan pasangan partner penelitian yang inisialnya sama-sama A πŸ˜›

Nih kuenya

Para pelaku surprise

Tags:

So, today is my 21st birthday πŸ˜€

 

Tapi kenapa judulnya sixth bday? Ya mari kita liat foto ini

Kue Ultah

Itu adalah foto kue ultah yang dikasih dua teman kos yang sekaligus teman SMA aku. Tadi siang-siang tiba-tiba dikasih surprise gitu πŸ˜€ Tapi karena sesuatu dan lain hal, lilinnya adalah 6 batang lilin lurus πŸ˜† Seneng banget deh ada yang kasih surprise waktu ultah begini. Yey.

 

Ini dia para pelaku surprise-nya:

Kenapa kuenya nampak setengah? Karena setelah tiup lilin, potong kue, dan dimakan kuenya, baru ingat kalo belum foto-foto πŸ˜›

Tags: